Pemulihan Ekonomi NTT, Gubernur Kampanye Belanja Produk UMKM

Djemi Amnifu - detikBali
Jumat, 29 Apr 2022 04:36 WIB
Gubernur NTT Victor Bungtilu Laiskodat tampil sebagai narasumber pada Talk Show yang digelar Bank Indonesia Perwakilan NTT di Kantor BI Perwakilan NTT, Kamis (28/4/2022).
Gubernur NTT Victor Bungtilu Laiskodat (paling kiri) saat tampil sebagai narasumber pada Talk Show yang digelar Bank Indonesia Perwakilan NTT di Kantor BI Perwakilan NTT, Kamis (28/4/2022). (Foto : Djemi Amnifu)
Kupang -

Demi membantu pemulihan ekonomi yang selama dua tahun dilanda pandemic COVID-19, Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat gencar melakukan kampanye kepada semua pihak untuk mencintai produk-produk UMKM.

Bukti kecintaan terhadap produk UMKM adalah dengan cara membeli produk-produk yang dihasilkan oleh UMKM.

"Kita mesti mencintai produk kita dulu sebelum dibawa keluar. Kita pakai dulu, tes apa yang kurang. Bicara tentang UMKM, kita sedang bicara tentang diri kita sendiri.


Apakah saya bangga dengan produk saya? Produk-produk inilah yang menjadi identitas saya," tegas ViktorBungtiluLaiskodat saat hadir pada berthema

'UMKM Bangkit Optimis dengan Digitalisasi' yang digelar Bank Indonesia Kantor Perwakilan NTT, Kamis (28/4/2022).

Menurut Viktor, bila semua pihak mempunyai mimpi seperti itu maka produk-produk UMKM yang diproduksi akan terpakai semua dan UMKM di NTT akan maju.

Produk UMKM NTT nantinya dirasa tidak enak harus tetap dimakan. Karena akan lebih baik apabila uangnya diberikan kepada pelaku UMKM di NTT dari pada di luar NTT.

"Nasionalisme kita mestinya mengalahkan cita rasa kita. Nasionalisme kita harus ditandai dengan mencintai produk kita. Sepintar apapun manusia kalau dia tidak punya cinta, dia ibarat manusia kering, manusia tidak berguna," tegas Viktor.

Ia mengisahkan dalam setiap kunjungan kerjanya ke daerah, selalu memborong seluruh hasil tenunan yang dihasilkan mama-mama.

Baginya itu bukan sengaja dilakukan agar menuai pujian dari banyak orang, melainkan dengan dia berbelanja pada UMKM itu, maka dia sudah menghidupi mereka.

"Dan ini juga sebagai bukti saya menghargai serta saya memberikan penghormatan kepada mereka yang sudah berkontribusi secara intelektual. Kita harus mampu untuk menjadi bagian dari pembangunan.

Itu ciri khas manusia pemimpin. Nilai intelektual itu tidak gampang dan tidak semua orang begitu. Itulah kenapa saya datang dimana saja akan beli,"tegas Viktor lagi.

Karena itu, Viktor berharap agar karya-karya intelektual ini harus dinarasikan secara baik agar tercatat sebagai sebuah bukti sejarah. Jika sudah dinarasikan maka akan berdampak pada nilai ekonomis sebuah karya intelektual. "Kita harus membangun narasi tentang peradaban kita,"ujarnya.

Tak sekali dia mengingatkan agar semua pihak bekerja secara kolaboratif karena ketika semua sistem berkolaborasi secra baik maka akan sangat membantu sektor UMKM.

"Itu menunjukkan bahwa peradaban NTT sedang naik. Ketika semua menggunakan produk UMKM, maka tandanya kita sedang menghidupi daerah lain. Sebagai gubernur, saya akan terus mendorong pertumbuhan UMKM. Dan saya pun berkepentingan dengan kualitas serta menciptakan pasar bagi mereka,"jelasnya.

Sebuah negara menurut Viktorakan kuat jika sektor UMKM-nya kuat. Dia mencontohkan kemarin ketika COVID-19, dan banyak perusahaan berskala besar gulung tikar, namun sektor UMKM tetap survive. "Jika sebuah negara pertumbuhan ekonominya datang dari UMKM maka fondasinya akan sangat kuat.

Bank-bank besar di Amerika sedang berubah menjadi bank UMKM. Karena itu saya berterimakasih kepada BI dan OJK yang terus mendorong sehingga UMKM menjadi sektor garapan yang menggairahkan," katanya.

Sementara Kepala BI NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja menegaskan bahwa jika UMKM yang akan dikembangkan maka ada tiga pilar yang harus diperhatikan yakni penguatan kelembagaan. Kedua, membangun kapasitas UMKM itu, atau sering disebut capacity building.

"Kita sudah ada BI Young Entrepreneur School. Di sekolah ini kita ajarkan bagaimana dia memulai, berkomitmen menjadi seorang entrepreneur. Bagaimana dia berproduksi, kemasan, akses kepada pemasaran, akses pada digitalisasi. Sudah 107 peserta yang lulus,"tegas Nyoman.

Sedangkan pilar ketiga, akses kepada pembiayaan. Dia berharap dengan sinergi dan kolaborasi yang baik ini bisa membangun UMKM di NTT naik kelas.

Sementara Dirut BPD NTT, Harry Alexander Riwu Kaho menjelaskan peranan Bank NTT sebagai agen pembangunan tentu menjembatani program pemerintah secara baik.

"Sebagai salah satu agen of development yang menterjemahkan berbagai program pemerintah maka Bank NTT harus melakukan langkah cerdas. Beberapa hal sudah kami lakukan untuk selaras dengan OJK dan BI untuk regulasi maupun program.

Baik itu terkait dengan stimulus dengan Pemerintah maupun Pemprov. Kita terus bekerja untuk aksesibility," kata Harry.

Kemudahan-kemudahan terhadap akses layanan perbankan mereka hadirkan, terutama dengan skim Kredit Mikro Merdeka, dengan tagline tanpa agunan, tanpa bunga dan bebas rentenir.

"Karena itu skim kredit Merdeka yang digagas oleh Pak Gubernur, kita bersama-ama dengan OJK dan Biro Ekonomi, bagaimana membebaskan UMKM kita dari belenggu rentenir. Inilah salah satu strategi yang jadi penopang bagi ekonomi di NTT,"tegas Harry.



Simak Video "Modal Rp 300 Ribu, Pengusaha Wall Decor Kayu Ini Kini Kebanjiran Orderan"
[Gambas:Video 20detik]
(dpra/dpra)