Jokowi soal Tragedi Kanjuruhan: Investigasi, Beri Sanksi yang Bersalah!

Jokowi soal Tragedi Kanjuruhan: Investigasi, Beri Sanksi yang Bersalah!

Robby Bernardi - detikJateng
Senin, 03 Okt 2022 19:13 WIB
Presiden Jokowi di Batang, Senin (3/10/2022).
Presiden Jokowi di Batang, Senin (3/10/2022). Foto: Robby Bernardi/detikJateng
Batang -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan sikap tegas terkait tragedi Kanjuruhan, Malang. Jokowi meminta pihak berwenang untuk memberikan sanksi kepada siapa pun yang salah.

"Terkait dengan kejadian Kanjuruhan, saya kira, perintah saya sudah jelas kepada Menkopolhukam, kepada Kapolri, kepada Menpora, semuanya sudah jelas. Kan sudah saya sampaikan investigasi tuntas, berikan sanksi kepada yang bersalah," kata Jokowi usai menghadiri acara peletakan batu pertama pabrik pipa di KIT Batang, Senin (3/10/2022).

Saat ditanya awak media apakah Jokowi akan datang langsung ke Malang, ia menjawab singkat.


"Belum ada rencana," kata Jokowi.

Polri Terjunkan Tim Ivestigasi

Sebelumnya, Mabes Polri menerjunkan tim untuk investigasi tragedi di Stadion Kanjuruhan, Malang, pada Sabtu (1/10) malam yang merenggut nyawa ratusan suporter. Sebanyak 18 polisi operator senjata pelontar yang bertugas mengamankan pertandingan Arema vs Persebaya itu diperiksa oleh tim dari Itsus dan Propam.

"Tim dari pemeriksa Bareskrim untuk secara internal dari Itsus dan Propam melakukan pemeriksaan anggota yang terlibat langsung dalam pengamanan. 18 orang anggota yang bertanggung jawab atau operator senjata pelontar didalami Itsus dan Propam," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Dedy Prasetyo kepada wartawan di Polres Malang, Senin (3/10/2022), dikutip dari detikJatim.

Dedy mengatakan tim Itsus dan Propam juga akan mendalami terkait masalah prosedur pengamanan oleh kepolisian di lapangan.

"Juga mendalami terkait masalah manajer pengamanan, mulai pangkat perwira (pertama) sampai pamen," kata Dedy.

Sebelumnya Dedy mengatakan bahwa tim investigasi Polri juga akan melakukan pemeriksaan terhadap pihak-pihak yang terkait dengan pertandingan. Mereka yang akan diperiksa adalah Direktur Liga Indonesia Baru (LIB), Ketua PSSI Jatim, ketua panpel, dan Kadispora Jatim. Tim labfor juga sedang mendalami dan menganalisis 32 CCTV serta enam HP.

Selengkapnya di halaman selanjutnya...