Doa Nabi Ayyub agar Sembuh dari Penyakit yang Dideritanya

Rahma Harbani - detikEdu
Sabtu, 13 Agu 2022 06:00 WIB
Ilustrasi wanita di rumah sakit
Ilustrasi. Ini bacaan doa Nabi Ayyub agar sembuh dari sakit. (Getty Images/iStockphoto/Chinnapong)
Jakarta -

Nabi Ayyub AS dikenal sebagai sosok yang sabar dalam menghadapi cobaan hidup lewat ujian berupa penyakit yang ditimpakan untuknya. Bahkan, doa Nabi Ayyub agar sembuh dari penyakit tersebut diabadikan dalam Al-Qur'an surah Al Anbiya ayat 83.

Dikisahkan dari buku Kisah Luar Biasa 25 Nabi dan Rasul, Nabi Ayyub adalah seorang yang kaya-raya, mempunyai banyak anak dan binatang tunggangan terbanyak. Beliau juga disebut sebagai seorang dengan kepemilikan tanah terbanyak.

Kemudian Allah SWT mengujinya dengan melenyapkan seluruh nikmat tersebut dan penyakit yang dideritanya. Beberapa riwayat mengatakan sakit yang diderita Nabi Ayyub AS semacam penyakit kusta.

Beberapa riwayat lainnya mengatakan, penyakit yang diderita Nabi Ayyub AS menular dan mengeluarkan bau busuk. Hal ini yang membuat semua orang menjauhinya. Dalam kondisi tersebutlah, Nabi Ayyub terus berharap dan memanjatkan doa kepada Allah SWT yang termaktub dalam surah Al Anbiya ayat 83.

Doa Nabi Ayyub agar Sembuh dari Penyakit

أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ

Bacaan latin: Annī massaniyaḍ-ḍurru wa anta ar-ḥamur-rāḥimīn

Artinya: "(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang."

Jati diri Nabi Ayyub AS kemudian terlihat dari doa yang dipanjatkannya. Menurut buku Mukjizat Doa-Doa yang Terbukti Dikabulkan Allah karya Yoli Hemdi, Nabi Ayyub tidak langsung meminta kesembuhan pada Allah, melainkan ia meminta untuk diperlihatkan bentuk Maha Penyayangnya Allah SWT.

Kesabaran dan kesantunan dalam doa Nabi Ayyub agar sembuh dari penyakit tersebut kemudian didengar oleh Allah SWT. Kisah ini tercantum dalam surah Al Anbiya ayat 84 yang berbunyi,

فَاسْتَجَبْنَا لَهُ فَكَشَفْنَا مَا بِهِ مِنْ ضُرٍّ ۖ وَآتَيْنَاهُ أَهْلَهُ وَمِثْلَهُمْ مَعَهُمْ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَذِكْرَىٰ لِلْعَابِدِينَ

Artinya: "Maka Kami kabulkan (doa)nya, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan (Kami lipat gandakan jumlah mereka) sebagai suatu rahmat dari Kami, dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami,"

Dikutip dari buku Sakit Menguatkan Iman karya Ali Yafie, rasa sakit yang diderita oleh umat muslim sebenarnya ujian paling ringan yang ditimpakan oleh Allah SWT. Ujian jasmani ini dimaksudkanNya untuk menguji kesabaran dan kerelaan hambaNya dalam menerima takdir.

Bagi yang 'lulus' dalam ujian ini, Allah SWT telah menjanjikan bahwa sakit yang dideritanya merupakan momen untuk melunturkan dosa-dosa sebelumnya. Sebagaimana diriwayatkan dari Jabir bin Abillah, ia berkata,

"Bahwasanya Rasulullah SAW datang berkunjung ke rumah Ummu Saib atau Ummu Musayyab, maka beliau bertanya: "Sakit apa kamu sampai menggigil begitu?"

Ummu Saib menjawab, "Demam! yang Allah Ta'ala tidak memberi berkah dengannya,"

Nabi SAW bersabda, "Janganlah kamu menyalahkan penyakit karena penyakit itu dapat menghilangkan kesalahan (dosa-dosa) anak Adam, seperti halnya Kir (alat peniup atau penyala api) membersihkan karat-karat besi," (HR Muslim).

Untuk itulah membaca doa Nabi Ayyub AS agar sembuh dari penyakit dapat menjadi salah satu usaha untuk tetap menguatkan iman selama sakit. Dengan membaca doa tersebut, diharapkan segala penyakit yang tengah diderita dapat menjadi penggugur dosa bagi yang bersangkutan.



Simak Video "Ikhtiar dan Tawakal, Paket Lengkap untuk Dapat Pertolongan Allah"
[Gambas:Video 20detik]
(rah/lus)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia