Doa Iftitah Dibaca Setelah Takbir: Ini Bacaan Arab, Latin, dan Artinya Lengkap

Puti Yasmin - detikEdu
Selasa, 30 Mar 2021 21:07 WIB
Sejumlah warga menunaikan shalat Jumat di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (8/1/2021). Usai diresmikan Kamis (7/1) oleh Presiden Joko Widodo.
Foto: Rifkianto Nugroho/Doa Iftitah Dibaca Setelah Takbir: Ini Bacaan Arab, Latin, dan Artinya Lengkap
Jakarta - Salah satu bacaan sholat adalah doa iftitah. Doa ini juga dikenal dengan artinya adalah pembuka. Menurut mahzab Syafi'i dan Maliki, membaca doa iftitah hukumnya adalah sunnah.

Hal ini berdasarkan hadits riwayat Anas, Rasulullah SAW, Abu Bakar, dan Umar memulai bacaan sholat dengan membaca surat Al-Fatihah. Sedangkan, menurut mahzab Hanafi, membaca doa iftitah setelah takbir hukumnya adalah wajib.

Dalil Doa Iftitah Dibaca Setelah Takbir:

Dalam buku 'Fiqhul Islam wa Adhillatuhu Juz 2' karya Prof Dr Wahbah Az Zuhaili doa iftitah dibaca setelah takbiratul ihram di rakaat pertama. Namun, menurut mahzab Hanafiyyah doa iftitah tidak boleh dibaca bila imam sudah membaca surat, baik dengan suara keras maupun pelan-pelan.

Pasalnya, berdasarkan mahzab tersebut mendengar bacaan imam ketika bacaan keras hukumnya fardhu atau wajib. Sedangkan, dalam sholat sirriyah (Dzuhur dan Ashar) disunnahkan menghormati bacaan imam.

Lain halnya dengan Hanafiyyah, mahzab Hanabilah menganjurkan agar makmum membaca ta'awwudz dan doa iftitah dalam sholat sirriyah atau jahriyyah. Tetapi iftitah hanya bisa dibaca saat imam tengah berhenti membaca doa.

Dalam mahzab Syafi'iyyah membaca doa iftitah adalah sunnah dalam sholat fardhu dan nafila. Tetapi, doa iftitah tidak perlu dibaca lagi bila sudah terlanjur memulai dengan Al Fatihah dan ta'awwudz karena lima perkara.

Adapun, lima perkara yang dimaksud adalah pada selain sholat jenazah, pada tidak posisi takut kehilangan waktu sholat, makmum tidak takut kehilangan waktu untuk membaca surat Al-Fatihah, tidak mendapatkan imam dalam keadaan selain berdiri, dan terakhir tidak memulai dengan ta'awwudz atau Al Fatihah (meski lupa).

Bacaan Doa Iftitah:

  • -Doa Iftitah Pertama

Doa iftitah pertama sesuai sunnah, yaitu berdasarkan hadist riwayat Muslim, Abu Daud, dan Tirmidzi

Arab: سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ وَتَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعَالَى جَدُّكَ وَلاَ إِلَهَ غَيْرُكَ

Latin: Subhaanakallahumma wa bi hamdika wa tabaarokasmuka wa ta'aalaajadduka wa laa ilaha ghoiruk.

Artinya: Maha suci Engkau ya Allah, aku memuji-Mu, Maha berkah Nama-Mu. Maha tinggi kekayaan dan kebesaran-Mu, tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi dengan benar selain Engkau.

  • 2. Kedua

Nabi Muhammad SAW juga membaca doa iftitah yang pendek lainnya, yakni seperti dalam hadist riwayat Bukhari, dan Muslim

Arab: اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِي وَبَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ اللَّهُمَّ نَقِّنِي مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْأَبْيَضُ مِنْ الدَّنَسِ اللَّهُمَّ اغْسِلْنِي مِنْ خَطَايَايَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

Latin: Allahumma baaid baynii wa bayna khotoyaaya kamaa baa'adta baynal masyriqi wal maghrib. Allahumma naqqinii min khotoyaaya kamaa yunaqqots tsaubul abyadhu minad danas. Allahummagh-silnii min khotoyaaya bil maa-iwats tsalji wal barod.

Artinya: Ya Allah, jauhkan lah antara aku dan kesalahan-kesalahanku, sebagaimana Engkau menjauhkan antara timur dan barat. Ya Allah, bersihkan lah aku dari kesalahan-kesalahanku sebagaimana baju putih dibersihkan dari kotoran. Ya Allah, cuci lah aku dari kesalahan-kesalahanku dengan air, salju dan embun.

  • 3. Ketiga

Doa iftitah ketiga yang dibaca oleh Rasulullah ketika sholat malam berdasarkan hadist riwayat Muslim, berikut bunyi doa tersebut

Arab: اللَّهُمَّ رَبَّ جِبْرَائِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ اِهْدِنِى لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ إِنَّكَ تَهْدِى مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Latin: Allahumma robba jibroo-iila wa mii-ka-iila wa isroofiila, faathiros samaawati wal ardhi 'aliimal ghoibi wasy syahaadah anta tahkumu bayna ibaadika fiimaa kaanuu fiihi yakhtalifuun, ihdinii limakhtulifa fiihi minal haqqi bi-idznik, innaka tahdi man tasyaa-u ilaa shirootim mustaqiim.

Artinya: Ya Allah, Rabbnya Jibril, Mikail dan Israfil. Wahai Pencipta langit dan bumi. Wahai Rabb yang mengetahui yang ghaib dan nyata. Engkau yang menjatuhkan hukum untuk memutuskan apa yang mereka pertentangkan. Tunjukkan lah aku pada kebenaran apa yang dipertentangkan dengan seizin dari-Mu. Sesungguhnya Engkau menunjukkan pada jalan yang lurus bagi orang yang Engkau kehendaki.

  • 4. Keempat

Terkahir, Rasulullah juga mengamalkan doa iftitah yang dibaca setelah takbir berdasarkan hadist riwayat Abu Daud

Arab: اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ مِنْ نَفْخِهِ وَنَفْثِهِ وَهَمْزِهِ

Latin: Allahu akbar kabiiro, allahu akbar kabiiro, allahu akbar kabiiro, walhamdulillahi katsiiro, walhamdulillahi katsiiro, walhamdulillahi katsiiro, wa subhanallahi bukrotaw washilaa, wa subhanallahi bukrotaw washilaa, wa subhanallahi bukrotaw washilla a'udzu billahi minasy syaithooni min nafkhihi, wa naftshihi, wa hamzih.

Artinya: Allah Maha Besar, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar. Segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak, segala puji bagi Allah dengan pujian yang banyak. Maha Suci Allah di waktu pagi dan sore. Maha Suci Allah di waktu pagi dan sore. Maha Suci Allah di waktu pagi dan sore. Aku berlindung kepada Allah dari tiupan, bisikan, dan godaan setan.

Sahabat Hikmah, jangan lupa doa iftitah dibaca setelah takbir ya

Simak Video "Mahfud Md Bingung Doa SBY Dipersoalkan"
[Gambas:Video 20detik]
(pay/erd)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia