Sabtu Kliwon 1 Oktober 2022: Rezeki Lumintu

Penanggalan Jawa

Sabtu Kliwon 1 Oktober 2022: Rezeki Lumintu

Tim detikJateng - detikJateng
Sabtu, 01 Okt 2022 05:30 WIB
Happy young asian woman holding dollar money and throw in the air celebrate happiness dance wealth lottery money rain drop. Winner Success business woman throw cash flow Happy money smiling face
Ilustrasi. (Foto: Getty Images/iStockphoto/howtogoto)
Solo -

Hari ini, Sabtu (1/10/2022) bertemu dengan pasaran Kliwon. Dalam penanggalan Jawa, hari ini juga bertepatan dengan 5 Mulud 1956, berada di Tahun Ehe, Windu Sancaya dan Wuku Wayang.

Weton (hari kelahiran) Sabtu Kliwon memiliki neptu 17. Pada umumnya, pemilik weton ini wataknya dapat dikatakan gila hormat dalam arti senang pamer dan suka dipuji, tapi suka mengalah. Walaupun tampak dalam bicaranya keras, tetapi sesungguhnya tidak demikian. Ia cenderung sopan, ramah dan baik budi bahasanya. Biasanya hobinya senang bepergian atau berwisata.

Pangarasan pada weton ini adalah Lakuning Bumi. Artinya pemurah, suka memberi, dan melindungi. Sedangkan Pancasuda weton ini adalah Tunggak Semi. Seperti pohon yang ditebang tetapi daunnya tumbuh lagi. Artinya, rizki selalu lumintu atau ada terus. Penghasilan maupun pekerjaan biasanya selalu lancar.

Wuku Wayang, lambang dewanya Bathari Sri, sandang pangannya melimpah, dermawan, hormat kepada sesama, sangat berhati-hati, enak bicaranya serta disenangi banyak orang. Air di jembangan ada di depan dan duduk di air, hatinya sejuk dan sangat sabar. Serba kecukupan sandang pangannya, tetapi cenderung diperlihatkan.


Pohonnya cempaka, tidak ada yang benci. Semua pada cinta dan sayang padanya. Burungnya ayam hutan, menjadi piaraan orang besar, bicaranya serba menyenangkan dan enak didengar, siapa saja yang melihatnya tertarik, dipercaya dan dikasihi atasannya, serta nampak berwibawa dan sigap. Membelakangi senjata, sifatnya mudah di depan sulit di belakang.

Bagaikan pelita yang menyala menerangi langit dan bumi, wataknya selamat dan banyak ilmu. Lambangnya sinar yang berjalan, wataknya menjadikan iri orang lain. Pantangannya selama tujuh hari saat wukunya berlangsung tidak boleh memanjat atau beraktivitas yang menuju arah atas atau naik.

Pada hari Sabtu Kliwon di wuku ini adalah hari yang buruk untuk semua pekerjaan, tetapi baik untuk memasang piranti tumbal atau sarana penolak.

[Diasuh oleh Ki Totok Yasmiran, ahli penanggalan Jawa dari Museum Radya Pustaka Solo. Bagi pembaca yang ingin berkonsultasi mengenai weton, hari baik dan semacamnya bisa mengirim email melalui:infojateng@detik.com]



Simak Video "Golkar soal Rencana Jokowi Balik Solo: Pemikirannya Masih Dibutuhkan"
[Gambas:Video 20detik]
(aku/apl)