Kasus Pengeroyokan 3 Mahasiswa UIN Bandung Berakhir Damai

Kasus Pengeroyokan 3 Mahasiswa UIN Bandung Berakhir Damai

Wisma Putra - detikJabar
Selasa, 27 Sep 2022 14:50 WIB
Ilustrasi penganiayaan (dok detikcom)
Foto: Ilustrasi pengeroyokan (dok detikcom)
Bandung -

Kasus penganiayaan sejumlah mahasiswa Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati (UIN SGD) Bandung berakhir damai. Kasus tersebut sempat viral di media sosial.

Kabar damai tersebut dibenarkan oleh salah satu korban penganiayaan berinisial M. "Ia dicabut (laporannya)," kata dia via pesan singkat, Selasa (27/9/2022).

Dia mengungkapkan sebelumnya pihak kampus bersama polisi dan terduga pelaku melakukan pertemuan. Dalam pertemuan itu masing-masing pihak sepakat damai.

"Sudah dimediasi pihak kampus," ucapnya.


Sementara itu, Kapolsek Panyileukan Kompol Dadang Cahyadiawan mengatakan, kasus ini diselesaikan secara musyawarah. Musyawarah dilakukan antara pihak korban dan terduga pelaku.

"Pengeroyokan sudah diselesaikan secara musyawarah. Ini (perdamaian) dari masyarakat pemukulan (pelaku) dan korban ini (telah dipertemukan)," kata Dadang dihubungi wartawan via sambungan telepon.

Menurut Dadang, kejadian penganiayaan ini terjadi diduga karena terjadi kesalahpahaman antara korban dan pelaku.

"Itu kesalahpahaman ada miss, komunikasi dan cekcok, serta ada pemukulan," tambahnya.

Dadang pastikan kasus ini sudah selesai dan kedua belah pihak dari korban dan pelaku sudah berdamai.

"Sudah selesai ini, Pak Rektor langsung datang dari luar juga, jadi berakhir damai sudah selesai. Kita juga kalau mereka damai kan tidak mungkin melanjutkan karena sudah selesai," ujarnya.

(wip/mso)