Kisah Mahasiswa RI Kuliah di Prancis: Budaya Membaca Buku dan Sadar Literasi

Fahri Zulfikar - detikEdu
Senin, 24 Mei 2021 07:00 WIB
Foto di depan perpus dan sudut kota Lyon
Foto: Muhammad Idham Habibie
Jakarta - Muhammad Idham Habibie merupakan mahasiswa S3 asal Indonesia yang kuliah di Prancis yakni INSA Lyon (The Institut National des Sciences Appliquées de Lyon) melalui beasiswa program INRIA (National Institute for Research in Digital Science and Technology).


Selama berkuliah di Prancis, Idham menceritakan pengalamannya kepada detikEdu (19/05) dalam program Lipsus detikcom dengan PPID (PPI Dunia). Termasuk budaya membaca yang menjadi perhatiannya.


"Kalau budaya yang aku liat pertama orang-orang di sini sangat gemar membaca dan sadar literasi. Perpustakaan selalu penuh setelah masa new normal," terang mahasiswa Jurusan Telekomunikasi ini.


Pria asal Depok, Jawa Barat ini menambahkan bahwa kebiasaan membaca itu sangat berbeda dengan di Indonesia yang lebih sering membaca melalui gadget.


Bahkan yang menurutnya, ketika orang Prancis mendapatkan informasi tentang pengetahuan, mereka mencari sumbernya langsung di buku-buku. Kebiasaan itu yang membuatnya juga memiliki kebiasaan baru selama di Prancis.


"Di sini (Prancis) lebih banyak diskusi dan membaca banyak buku. Jadi saya juga harus beradaptasi dengan itu karena sebelumnya mungkin saya membaca informasi hanya melalui handphone saja tanpa membaca dari sumbernya," lanjutnya.


Bahkan Idham menemukan hal unik selama di Prancis saat berjalan-jalan di mana banyak toko elektronik yang menyandingkan barang elektronik dengan buku-buku.

Foto di depan perpus dan sudut kota LyonFoto di depan perpus dan sudut kota Lyon Foto: Muhammad Idham Habibie


Beda halnya dengan di Indonesia di mana tempat-tempat yang menjual barang tertentu biasanya disandingkan dengan makanan sebagai pelengkap, justru di Prancis pelengkapnya adalah buku-buku.


"Pada saat saya ke toko elektronik, saya biasa melihat ada minuman di dalam kulkas atau makanan ringan sebagai pelengkap tapi di sini banyak sekali buku-buku. Bahkan di toko seperti Toserba gitu mereka melengkapi dagangannya dengan rak buku-buku," papar lulusan S2 University College London.


Dengan kehidupan literasi yang kuat, Idham merasa memiliki lingkungan yang juga mendukungnya untuk banyak membaca dan melakukan penelitian sebagai penunjang selama kuliah di Prancis.


Apalagi sistem kuliah di Prancis juga diakui Idham mengharuskan mahasiswa belajar sendiri dan membaca banyak literasi. Baik untuk penelitian ataupun diskusi dengan Profesor, membaca buku sangat diperlukan selama berkuliah.


"Sikap seperti itu bagus banget. Di mana-mana ada buku dan itu tidak selalu bertema serius tapi banyak juga buku-buku yang mudah dipahami," jelas Idham.


Di akhir ceritanya kepada detikEdu, selama tinggal dan kuliah di Prancis kurang lebih 9 bulan, Idham mengaku sangat takjub dengan kebiasaan membaca buku orang-orang Prancis. Dia juga berharap kebiasaan itu suatu saat bisa menjadi kebiasaan orang-orang Indonesia.



Simak Video "Nicholas Saputra Sambut Baik Program Literasi Digital Kemkominfo"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia