Alasan Manusia Purba Menempati Gua sebagai Tempat Tinggal

Novia Aisyah - detikEdu
Jumat, 07 Okt 2022 09:30 WIB
Lukisan gua merupakan coretan yang terdapat pada dinding gua atau tebing buatan orang-orang purba sebagai medium untuk menyampaikan pesan.
Ilustrasi alasan manusia purba memilih tinggal di gua. Foto: Getty Images
Jakarta -

Manusia purba menempati gua-gua dan tinggal di sekitar pantai atau sungai pada masa Plestosen. Mereka juga memiliki pola hidup nomaden atau berpindah-pindah.

Hunian yang dipilih itu sangat berkaitan dengan mata pencaharian pada masa berburu dan mengumpulkan makanan serta hubungan sosial mereka. Ada beberapa alasan mengapa mereka memilih gua sebagai hunian.

Alasan Manusia Purba Menempati Gua sebagai Tempat Tinggal

Manusia purba memilih gua sebagai tempat tinggalnya karena gua yang ditempati pastinya sangat dekat dengan hutan yang merupakan sumber utama makanan. Selain itu, gua dan pinggir pantai sangat sesuai dengan mata pencaharian berburu mereka.

Alasan lainnya, gua adalah tempat paling aman dari perubahan cuaca ekstrem dan gangguan binatang buas. Mengutip dari Sejarah Itu Asyik: Buku Pendamping Sejarah Indonesia Kelas X Semester 1 Program Wajib SMA/MA/SMK/MAK oleh Ahmad Muhli Junaidi, beberapa kelebihan ini membuat masyarakat zaman Plestosen memilihnya sebagai hunian.

Di sisi lain, alasan mengapa manusia purba memilih tempat tinggal di pinggir sungai atau pantai juga tak jauh-jauh dengan alasan menempati gua. Laut dan sungai menyediakan sumber makanan melimpah dan bisa menjadi sarana penghubung antarpulau yang sangat mudah. Terlebih, di pinggir pantai atau sungai juga terdapat gua-gua.

Mobilitas manusia purba yang tinggi juga tidak memungkinkan mereka untuk menetap. Gua-gua yang ada di dekat sumber air atau bahan makanan mungkin saja dimanfaatkan sebagai tempat singgah sementara saja.

Di Nusantara, manusia purba diperkirakan sudah menjelajah atau hidup nomaden dalam waktu yang lama. Mereka mengumpulkan bahan makanan di wilayah tertentu dan berpindah-pindah. Manusia purba nomaden hidup dalam kelompok kecil dan dengan frekuensi perpindahan yang cukup tinggi antara satu gua ke gua yang lain.

Pola hidup berpindah-pindah ini mulai berubah saat memasuki zaman Holosen. Mereka mulai menetap di tempat yang lebih permanen dengan bangunan rumah sederhana.

Rumah rumah homo sapiens masa Holosen terletak di tengah sawah yang dikelola. Namun, ada juga yang di tengah hutan dan dibangun dengan cara diletakkan di atas pohon besar supaya terhindar dari gangguan hewan buas.

Demikian alasan manusia purba menempati gua-gua. Selamat belajar!



Simak Video "Belajar Sejarah dari Pameran Kampung Purba"
[Gambas:Video 20detik]
(nah/nwy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia