Ketahui Kategori Hasil Tes IQ, Kalau Kamu Termasuk yang Mana?

Novia Aisyah - detikEdu
Senin, 28 Mar 2022 12:30 WIB
Cropped shot of a female scientist drawing up a moleculehttp://195.154.178.81/DATA/shoots/ic_783863.jpg
Kategori hasil tes IQ. Foto: Getty Images/PeopleImages
Jakarta -

Berdasarkan konsep tes IQ, skor 100 yang dianggap sebagai nilai rata-rata akan selalu didapatkan, jika seseorang punya usia mental yang sama dengan usia fisiknya. Jika usia mental orang tersebut di atas usia fisiknya atau skornya lebih dari 100, maka mereka dinilai memiliki skor IQ di atas rata-rata, begitu juga sebaliknya.

Disebutkan dalam Science ABC, dua tes IQ yang paling banyak dipakai saat ini adalah Stanford-Binet dan Wechsler Intelligence Scales. Dan oleh sebab tes IQ menjadi alat pengukur yang paling terkenal, maka dihasilkanlah rentang skala IQ untuk mengkategorikan skor yang didapat.

Walau begitu, rentang-rentang tersebut sifatnya tidak statis. Setiap tes IQ bisa memiliki rentang berbeda. Rentang atau jenis tes juga bisa terus diperbarui.

Kategori Kecerdasan Berdasarkan Hasil Tes IQ

A. Tes Stanford-Binet

Tes IQ Stanford-Binet didesain untuk memahami kemampuan siswa dan menganalisis kenapa sebagian dari mereka cenderung tertinggal dari sebayanya. Berdasarkan versi tes edisi ke-5, kategori rentang IQ adalah di bawah ini:

  • Skor 176-225: teramat sangat berbakat (profoundly gifted)
  • Skor 161-175: sangat berbakat (extremely gifted)
  • Skor 130-144: berbakat (gifted)
  • Skor 120-129: superior
  • Skor 110-119: di atas rata-rata (high average)
  • Skor 90-109: rata-rata (average)
  • Skor 80-89: di bawah rata-rata (low average)
  • Skor 70-79: batas tertinggal (borderline delayed)
  • Skor 55-69: sedikit tertinggal (mildly impaired)
  • Skor 40-54: cukup tertinggal (moderately delayed)

B. Wechsler Intelligence Scales

Donald Wechsler merancang tes IQ untuk orang dewasa pada tahun 1939 dengan skala Wechsler-Bellevue Intelligence. Sejak itu, tes ini sudah diperbarui tiga kali.

Tes ini pertama kali dirilis tahun 1955, lalu direvisi pada 1981, dan ketiga pada 1997. Ketiganya sama-sama digunakan untuk mengukur IQ orang dewasa umur 16 tahun ke atas.

Kemudian, tes tersebut kembali direvisi dan hasilnya diterbitkan tahun 2008. Berikut ini kategori terbaru hasil tes IQ versi Wechsler Intelligence Scales:

  • Skor 130 dan di atasnya: sangat superior
  • Skor 120-129: superior
  • Skor 110-119: di atas rata-rata
  • Skor 90-109: rata-rata
  • Skor 80-89: di bawah rata-rata
  • Skor 70-79: ambang batas
  • Skor 79 dan di bawahnya: sangat rendah

Meski demikian, mengutip dari laman BPK Penabur, seorang psikolog klinis dan pengajar dari Universitas New South Wales Tony Florio menuturkan, tes IQ saat ini hanya menguji bidang tertentu saja. Menurutnya tes tersebut tidak beradaptasi dengan kerja otak manusia saat ini.

Dalam tes IQ, yang diuji adalah kemampuan berbahasa, pengetahuan umum, dan pemecahan masalah. Jadi, tidak mengukur kreativitas, motivasi, dan kepribadian.

Pada awalnya, tes IQ digunakan untuk mendeteksi keterbelakangan mental. Zaman dahulu, IQ di bawah 70 dinilai sebagai keterbelakangan mental.

Di samping itu, ada berbagai faktor yang bisa mempengaruhi hasil tes IQ, seperti nutrisi, stres, kondisi sosial ekonomi, serta dukungan dan perilaku sosial. Sebuah studi juga mengungkap, skor IQ bisa berubah seiring bertambahnya usia sosialnya. Sebab, semakin tua seseorang, wawasan dan pendidikannya juga semakin bertambah.

Maka dari itu, skor IQ bisa saja mengalami naik atau bahkan turun karena faktor tertentu.



Simak Video "Mencicipi Gurihnya Otak-otak Khas Kepulauan Riau"
[Gambas:Video 20detik]
(nah/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia