Korban Berjatuhan Akibat Bentrokan Warga di Maluku Tenggara: 2 Tewas-44 Luka

Maluku

Korban Berjatuhan Akibat Bentrokan Warga di Maluku Tenggara: 2 Tewas-44 Luka

Tim detikcom - detikSulsel
Senin, 14 Nov 2022 07:00 WIB
Bentrokan warga di Maluku Tenggara
Bentrokan warga di Maluku Tenggara, Maluku. Foto: Dokumen Istimewa
Maluku Tenggara -

Bentrokan antarwarga di Maluku Tenggara, Maluku membuat korban berjatuhan. Pihak kepolisian melaporkan bentrokan itu menyebabkan 2 orang tewas dan 44 lainnya luka-luka.

Bentrokan tersebut melibatkan warga Desa Bombai dan Ohoi Elat, Kecamatan Kei Besar, Maluku Tengara, Maluku, Sabtu (12/11) pagi. Korban tewas yang pertama adalah Urbanus Ulhayanan (27) yang diduga terkena hantaman benda tumpul.

Kemudian korban tewas yang kedua adalah Daniel Kabinnubun (58) yang diduga karena kehabisan oksigen saat rumahnya dibakar. Daniel diketahui lumpuh sehingga tak bisa menyelamatkan diri saat terjadi pembakaran rumah.


"Dia (korban Daniel) tidak terbakar, tapi mungkin karena asap yang ini sehingga meninggal," kata Kabid Humas Polda Maluku Kombes M Roem Ohoirat kepada detikcom, Sabtu (12/11) malam.

Selain 2 korban tewas, bentrokan warga di Kei Besar juga menyebabkan 42 warga sipil terluka, baik dari warga Desa Bombai maupun warga Ohoi Elat.

"Korban luka-luka 42," ungkap Kombes M Roem.

Sedangkan 2 korban lainnya merupakan anggota polisi. Keduanya adalah Brigpol Surya Indra Lesmana selaku personel Polsek Elat dan Bripka M Vavu selaku personel Brimob Yon C Pelopor Polda Maluku.

"Brigpol Surya Indra luka panah pada perut kiri dan Bripka M Vavu luka panah pada kaki kiri," tuturnya.

Tak sampai di situ, bentrokan ini juga menyebabkan 26 unit rumah terbakar. Dua bangunan sekolah, yakni SMP dan SMA juga tak luput dari aksi pembakaran.

"Total 26 rumah dan 2 gedung sekolah (yang dibakar)," ujar Kombes M Roem Ohoirat.

Simak di halaman berikutnya..