Misteri Suara Penjual Dawet Usai Tragedi Kanjuruhan

Misteri Suara Penjual Dawet Usai Tragedi Kanjuruhan

Tim detikJatim - detikJatim
Rabu, 05 Okt 2022 14:31 WIB
Coretan duka para Aremania di Stadion Kanjuruhan
Kondisi pintu tribun Stadion Kanjuruhan. (Foto: Deny Prasetyo/detikJatim)
Malang -

Suara perempuan mengaku penjual dawet di dekat pintu 3 tribun Stadion Kanjuruhan viral di berbagai grup WhatsApp. Dia menceritakan kesaksiannya tentang kerusuhan di stadion itu. Suara perempuan itu mengeklaim bahwa saat Tragedi Kanjuruhan pecah, banyak suporter Arema yang sebelumnya sudah mabuk, tidak hanya alkohol tapi juga obat-obatan terlarang.

Perempuan itu menyebutkan para Aremania yang dalam keadaan mabuk itu mengejar, menghajar, bahkan sempat memburu seorang polisi yang berupaya menyelamatkan seorang anak kecil perempuan yang terjepit di pintu 3. Perempuan ini yang mengaku menyelamatkan polisi itu dengan memasukkannya ke dalam tokonya.

"Nah si Pak Arif ini nolong (anak yang terjepit), tapi dipukuli kepalanya. Kenapa saya tahu? Karena saya selamatkan di toko saya, yang namanya Pak Arif ini. Polisi ini. Tak selamatkan. Malah saat itu dawetku iki, aku dodolan dawet, kate dikeprukne. Yo aku, 'lho, iki dawet mas, ojo, ojo, yo. Terus dideleh. Habis itu anak kecil ini sama Pak Arif ini diraupi, dicuci mukanya. Ndek tokoku, mas. Dadi terus masuk. Diuber karo bocah sing iki mau, koyok jaran kepang kalap ngono kae. Dia sembarang wong digepuki, diantemi. Terus tambah lagi, tambah lagi, karena mereka mabuk. Dan banyak yang konsumsi obat terlarang. Gitu, lho," demikian narasi yang disampaikan suara perempuan penjual dawet yang viral itu.

Perempuan itu menyebutkan bahwa anggota polisi yang dia sebut bernama Arif itu adalah seorang personel kepolisian Kota Batu. Tidak hanya nama Pak Arif, seorang polisi Batu, perempuan itu juga menyebutkan nama lainnya. Salah satunya yang ia narasikan sebagai suporter yang meninggal, yang sempat dia tolong, bernama Masnawi.

"Wong suporter sakdurunge wis ngombe kabeh. Yang meninggal pun itu banyak yang berbau alkohol. Saya, yang saya tolong itu, ternyata Masnawi itu, juga pemabuk. Itu (Masnawi) temannya Wenda. Wenda itu koncoku juga," demikian narasi perempuan yang mengaku berjualan dawet itu.

Suara perempuan penjual dawet ini begitu meyakinkan. Ia juga menceritakan kisah di mana ada sejumlah polwan yang turut dia tolong, dia masukkan ke dalam tokonya, kemudian dia minta kepada para polwan itu untuk melepaskan seragamnya. Seolah-olah para suporter dalam tragedi Kanjuruhan itu memburu siapa pun yang berseragam polisi, yang dari narasi itu kemudian muncul kesan sangat mencekam bagi personel kepolisian yang sedang bertugas.

Bersamaan narasi polwan itu, perempuan itu juga sekilas menyebutkan narasi seorang polisi asal Sumbermanjing, Malang, serta cerita bagaimana personel polisi asal Trenggalek yang turut menjadi korban meninggal dalam peristiwa Tragedi Kanjuruhan itu dihajar di tribun. Ia sebutkan bahwa anggota polisi yang meninggal itu sempat ngopi di tokonya.

"Terus yang kedua, polisi yang dari Sumbermanjing. Saya hafal mukanya lupa namanya. Sampai bajunya itu, loh, mbak polwan-polwan itu yang masuk ke situ kami copoti semua bajunya. Kasihan. Diuber mas, karo suporter. Terus polisi yang satu ndek atas tribun yang dari Trenggalek itu, dihajar habis-habisan yang bapak siapa itu... yang beli kopi sebelum masuk njaga itu. Beli kopi di saya, ngopi disik," katanya.

Penelusuran keberadaan perempuan misterius penjual dawet. Baca di halaman selanjutnya.