Mengenal Cerita Rakyat Joko Kendil di Jawa Tengah

Tim detikJateng - detikJateng
Jumat, 30 Sep 2022 02:02 WIB
Ilustrasi dongeng anak atau membaca buku
Ilustrasi membaca dongeng. Foto: Getty Images/iStockphoto/Choreograph
Solo -

Jawa Tengah memiliki beragam cerita rakyat. Salah satunya adalah kisah mengenai Joko Kendil.

Dalam Bahasa Jawa, Joko berarti perjaka atau pemuda dan kendil adalah alat penanak nasi atau semacam periuk. Tokoh dalam cerita ini mendapatkan nama ini lantaran wajah dan bentuk tubuhnya yang terlihat jelek dan tidak lazim.

Namun sebenarnya, Joko Kendil merupakan anak seorang raja yang sangat rupawan. Rupanya, dia terkena sihir sejak masih berada di dalam kandungan. Seperti apa ceritanya?


Cerita Joko Kendil

Buku berjudul Cerita Provinsi Jawa Tengah; Joko Kendil dari penerbit KYTA menuliskan cerita rakyat yang sudah turun temurun itu. Dikutip dari buku tersebut, pada suatu ketika ada seorang raja bernama Asmawikana yang berkuasa di suatu daerah di Jawa Tengah.

Raja Asmawikana memiliki satu permaisuri dan seorang selir. Namun, selir yang pendengki itu memiliki banyak sifat jahat. Dia tidak rela jika kerajaan itu nantinya diwariskan kepada anak permaisuri. Dia menginginkan agar kekuasaan kerajaan nantinya diturunkan ke anaknya.

Karena itu, dia selalu berusaha agar permaisuri tidak punya anak. Setiap permaisuri hamil, dia mencampurkan racun ke makanannya sehingga permaisuri keguguran.

Namun, raja akhirnya merasa curiga. Saat permaisuri kembali hamil, dia menjaganya dengan sangat ketat. Hanya orang kepercayaan yang boleh mendekat dan memberikan makanan.

Kondisi itu membuat selir menjadi gelap mata. Dia lantas menemui penyihir dan meminta agar bayi dalam kandungan permaisuri itu disihir.

Hal itu membuat semua pihak terkejut saat permaisuri melahirkan. Bayinya berparas jelek dan memiliki kepada dengan bentuk mirip kendil atau panci. Meski demikian dia tetap merawat bayinya dengan penuh kasih sayang.

Sedangkan Raja Asmawikana yang merasa sedih lantas menemui seorang peramal. Dia akhirnya mendapat informasi bahwa bayi itu terkena sihir jahat. Untuk melepaskan sihir itu, bayi tersebut harus dirawat oleh seorang janda yang tinggal di tepi sungai di perbatasan kerajaan.

Nantinya, kata peramal tersebut, pengaruh sihir itu akan lenyap dan putranya akan menjadi orang yang tampan. Setelah berdiskusi dengan permaisuri, saran peramal itu akhirnya diikuti.

Di tempat yang lain, seorang janda bernama Mbok Rondho bermimpi aneh. Perempuan miskin itu bermimpi kejatuhan bulan di siang hari. Saat ke pasar, Mbok Rondho bertemu seorang peramal yang mengatakan bahwa perempuan itu akan mendapatkan seorang anak.

Dengan rasa kurang percaya, Mbok Rondho lantas memilih pulang. Setibanya di rumah ternyata sudah ada beberapa tamu utusan raja. Ternyata raja ingin menitipkan anaknya ke Mbok Rondho. Meski bayi itu wajahnya aneh, Mbok Rondho menerimanya dengan senang hati.

Mbok Rondho merawat Joko Kendil dengan penuh kasih sayang hingga bayi itu akhirnya beranjak dewasa. Joko Kendil yang rajin membuat warga di sekitar rumah Mbok Rondho juga menyayanginya.

Suatu hari, desanya mendapat kunjungan dari seorang raja dari negeri seberang. Raja itu membawa tiga putrinya. Saat melihat salah satu putri, Joko Kendil langsung merasa jatuh cinta. Dia meminta Mbok Rondho untuk meminang gadis itu.

Permintaan Joko Kendil membuat Mbok Rondho bingung. Dia lantas menemui Raja Asmawikana untuk meminta izin ke negeri seberang, meminang seorang putri untuk Joko Kendil. Raja pun setuju dan memerintahkan pengawalnya menemani Mbok Rondho dengan membawa keperluan yang lengkap.

Rombongan Mbok Rondho, Joko Kendil dan pengawal lantas berangkat ke negeri seberang.

Apakah pinangan itu diterima? Baca halaman selanjutnya