Tersangka Pembongkar Rumah Warga Garut Minta Tak Ditahan!

Hakim Ghani - detikJabar
Rabu, 28 Sep 2022 14:41 WIB
Sosok rentenir yang bongkar rumah warga di Garut
Para tersangka kasus pembongkaran rumah di Garut (Foto: Hakim Ghani/detikJabar)
Garut -

7 orang tersangka kasus pembongkaran rumah warga Banyuresmi mengajukan penangguhan penahanan. Mereka mengklaim tidak tahu menahu atas kasus itu, dan hanya diperintah oleh tersangka utama.

Keinginan untuk tidak ditahan dari 7 orang tersangka tersebut diungkap oleh kuasa hukum mereka Soni Sonjaya. Soni mengaku sudah melayangkan surat penangguhan penahanan kepada penyidik.

"Sudah kamu sampaikan ke Polres Garut. Surat penangguhan penahanannya sudah," kata Soni kepada wartawan, Rabu (28/9/2022).


Soni mengatakan, ketujuh kliennya ditetapkan tersangka dalam kasus perobohan rumah warga Banyuresmi bernama Undang, oleh rentenir gara-gara utang Rp 1,3 juta tersebut. Mereka diketahui membantu AM, rentenir yang jadi tersangka utama dalam kasus tersebut, meruntuhkan rumah milik Undang.

"Klien kami hanya disuruh saja oleh AM untuk membongkar rumah," katanya.

Soni menjelaskan, pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan kuasa hukum korban terkait permohonan penangguhan penahanan tersebut. Dia berharap agar penangguhan penahanan itu dikabulkan.

"Korban sudah mengizinkan melalui kuasa hukumnya untuk dilakukan penangguhan penahanan," pungkas Soni.

Sekadar diketahui, kasus pembongkaran rumah milik Undang oleh AM itu terjadi pada Sabtu (10/9) lalu.Rumah Undang yang berada di Kampung Haur Seah, Banyuresmi dibongkar oleh sejumlah pekerja bangunan suruhan seorang rentenir berinisial AM.

Pembongkaran rumah milik Undang sendiri dilatarbelakangi pinjaman uang istri Undang, Sutinah kepada AM pada tahun 2020 yang tak mampu dilunasi hingga saat ini.

Saat itu, istri Undang meminjam uang Rp 1,3 juta kepada AM dengan bunga Rp 350 ribu per bulan. Utang tersebut membengkak jadi Rp 15 juta lantaran Sutinah tak mampu melunasi hingga bulan September 2022 ini.

Setelah Undang melapor dan polisi melakukan penyelidikan, penyidik kemudian menetapkan 9 orang menjadi tersangka dalam kasus tersebut. Yakni AM sang rentenir, E kakak dari Undang, serta 7 orang tukang bangunan yang melakukan pembongkaran rumah.



Simak Video "Fakta-fakta Seputar Banjir Bandang yang Menerjang Garut"
[Gambas:Video 20detik]
(dir/dir)