Peraih Emas Olimpiade Tokyo Greysia Polii Bergelar Sarjana, Ini Jurusannya

Fahri Zulfikar - detikEdu
Senin, 02 Agu 2021 15:29 WIB
CHOFU, JAPAN - AUGUST 02: Greysia Polii(left) and Apriyani Rahayu of Team Indonesia celebrate as they win against Chen Qing Chen and Jia Yi Fan of Team China during the Women’s Doubles Gold Medal match on day ten of the Tokyo 2020 Olympic Games at Musashino Forest Sport Plaza on August 02, 2021 in Chofu, Tokyo, Japan. (Photo by Lintao Zhang/Getty Images)
Foto: (Getty Images/Lintao Zhang)
Jakarta -

Greysia Polii baru saja menuntaskan laga final di Olimpiade Tokyo 2020. Bersama Apriyani Rahayu, Greysia Polii sukses menyabet kemenangan dan membawa pulang medali emas.

Raihan emas ini menjadi catatan penting dalam dunia bulu tangkis Indonesia. Hal itu dikarenakan pasangan ganda putri Indonesia ini baru saja mencatatkan sejarah sebagai pasangan ganda putri pertama yang berhasil meraih emas di olimpiade.

"Kemenangan bersejarah! Greysia Polii dan Apriyani Rahayu mengamankan emas Olimpiade #Badminton ganda putri pertama #INA - dan #Tokyo2020 pertama di negara ini," tulis akun twitter resmi Olimpiade @olympics (2/8).

Di balik prestasi yang membanggakan, tidak banyak yang tahu bahwa Greysia Polii ternyata memiliki gelar D3 yang diraih dari perguruan tinggi di Jakarta pada tahun 2015. Kampus mana?

Lulusan D3 Perpajakan

Dilansir dari laman resmi trisakti.ac.id, Greysia Polii ternyata merupakan alumni dari Universitas Trisakti Jakarta jurusan D3 Perpajakan angkatan 2010.

Semasa kuliah, atlet bulu tangkis kelahiran 1987 ini diketahui harus membagi waktunya untuk latihan, bertanding, dan mengikuti pendidikan di Trisakti.

Namun, dengan perjuangan dan semangatnya, Greysia Polii berhasil menyelesaikan kuliahnya pada Oktober 2015. Greysia tidak sendiri, karena ada sejumlah atlet pebulutangkis lain yang juga berkuliah di Universitas Trisakti Jakarta.

Perjalanan Panjang Meraih Emas

Selain perjuangannya menyelesaikan pendidikan, lulusan Universitas Trisakti ini juga telah menempuh perjalanan panjang untuk lolos ke babak final Olimpiade Tokyo 2020.

Pada babak 4 besar, Greysia/Apriyani mengalahkan pasangan Korea Selatan, Lee So Hee/Shin Seung Chan dengan menang dua gim langsung 21-19 dan 21-17.

Bagi Greysia, final di Tokyo seakan menjadi penebusan untuk kegagalan di dua Olimpiade sebelumnya. Dulu bersama Meiliana Jauhari, Greysia didiskualifikasi dari Olimpiade London 2012 karena dinilai mengalah di babak Grup C saat berhadapan dengan pasangan Korsel, Ha Jung Eun/Kim Min Jung.

Empat tahun berselang, Greysia yang berganti pasangan dengan Nitya Krishinda Maheswari harus kandas dan terhenti di perempat final.

Cedera yang dialami oleh Nitya sempat membuat Greysia akan memilih pensiun pada 2017. Namun, selama menunggu Nitya sembuh, Greysia sempat dijajal berpasangan dengan Rosyita Eka Putri Sari dan Rizki Amelia Pradipta.

Tidak lama berselang, Apriyani muncul dan menjadi pasangan Greysia di ganda putri. Tak perlu butuh waktu lama, pada tahun itu juga mereka sudah mencicipi menjadi juara Prancis Terbuka dan Hong Kong Terbuka 2017.

Dengan perjuangan dan kerja kerasnya, Greysia Polii dan Apriyani Rahayu berhasil menembus peringkat 6 dunia ganda putri (via Badminton World Federation rankings) dan mencatatkan sejarah dengan meraih emas di Olimpiade Tokyo 2020.



Simak Video "Di Balik Keberhasilan Greysia/Apriyani di Olimpiade Tokyo 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(faz/nwy)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia