Kenapa Akhir Pekan Dijadikan Hari Libur? Ini Sejarahnya

Kenapa Akhir Pekan Dijadikan Hari Libur? Ini Sejarahnya

Fahri Zulfikar - detikEdu
Selasa, 08 Nov 2022 08:00 WIB
SKB 3 Menteri Libur Nasional 2022, Ini Isi Lengkapnya
Foto: detikcom/Dikhy Sasra/ilustrasi kalender hari libur
Jakarta -

Sebagian besar anak sekolah akan libur di akhir pekan. Beberapa jenis pekerjaan juga libur pada hari Sabtu dan Minggu. Namun, pernahkah bertanya-tanya, mengapa hari libur ada di akhir pekan?

Dikutip dari situs Wonderopolis, sebagian besar sejarah penentuan hari istirahat di akhir pekan bermula dari berbagai tradisi keagamaan.

Misalnya, umat Islam mengambil hari istirahat pada hari Jumat. Sementara itu, orang Yahudi merayakan hari istirahat pada hari Sabtu dan orang Kristen melakukannya pada hari Minggu.

Awal Mula Terbentuknya Konsep Akhir Pekan

Konsep akhir pekan atau weekend sebagai hari libur mulai terbentuk pada akhir era Revolusi Industri tahun 1800-an.

Pada masa itu, pabrik-pabrik besar yang memproduksi barang-barang konsumsi mulai mengubah ekonomi pertanian tradisional menjadi ekonomi industri.

Mereka cenderung tidak menyukai jam kerja tertentu karena terbiasa mengatur jadwal sendiri saat di pertanian. Pekerja yang biasa di pertanian juga tidak menyukai aturan banyak pemilik pabrik yang memaksa bekerja tujuh hari seminggu.

Munculnya Pemogokan Buruh

Akibat aturan bekerja penuh dalam seminggu, para pekerja kemudian mulai mengeluh dan meminta cuti bersama keluarga.

Keluhan ini akhirnya membesar menjadi pemogokan buruh terorganisir di seluruh Amerika Serikat. Saat itu, buruh menolak bekerja sebagai tanda peringatan kepada petinggi pabrik.

Selama pemogokan ini, ketegangan sering terjadi antara penegak hukum dan pengunjuk rasa yang menyebabkan beberapa orang terluka bahkan kehilangan nyawa.

Adapun cuti yang mudah didapatkan bagi buruh adalah cuti untuk beribadah pada hari Minggu. Sebab, merayakan hari Minggu sebagai hari istirahat diartikan sebagai bentuk mempertahankan tradisi Kristen.

Namun karena banyaknya imigran Yahudi pada akhir 1800-an, pemilik pabrik kemudian juga memiliki banyak pekerja yang menginginkan hari Sabtu sebagai hari libur.

Libur Akhir Pekan Dimulai Tahun 1900-an

Seiring berjalannya waktu, pemilik pabrik akhirnya menyadari bahwa akan lebih efisien untuk membiarkan pekerja libur pada hari Sabtu dan Minggu.

Seorang pemilik pabrik mobil terkemuka, Henry Ford, memiliki peran besar dalam penentuan libur di akhir pekan. Mulai awal tahun 1900-an, Ford mulai memberi pekerja pabrik Ford Motor Company libur di akhir pekan selama dua hari, seperti dikutip dari History.

Ford melakukan ini karena dia menyadari bahwa pekerjanya sendiri adalah beberapa pelanggan terbaiknya.

Jika dia ingin menjual lebih banyak mobil, maka dia perlu memutuskan bahwa pekerjanya membutuhkan waktu istirahat untuk dapat mengemudi dan menikmatinya.

Jadi bisa dikatakan, proses penentuan hari libur di akhir pekan adalah hasil dari gerakan buruh, termasuk serikat buruh, yang ada di akhir 1800-an.



Simak Video "Sandiaga Uno Usulkan Hari Kejepit Jadi Libur Nasional"
[Gambas:Video 20detik]
(faz/twu)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia