6 Hewan dengan Jantung Paling Aneh di Dunia, Ada Cacing hingga Paus

Fahri Zulfikar - detikEdu
Kamis, 17 Feb 2022 08:00 WIB
Ilustrasi Paus Biru
Ilustrasi ikan paus, salah satu hewan dengan bentuk jantung paling aneh di dunia. (MR1805/Thinkstock)
Jakarta -

Jantung adalah salah satu organ terpenting yang dimiliki makhluk hidup. Jantung memiliki fungsi yakni menerima dan memompa darah ke seluruh tubuh.


Pada manusia, jantung berdetak antara 60 dan 80 kali per menit dalam kondisi normal. Jantung berukuran sedikit lebih besar dari kepalan tangan dewasa dengan berat 200-425 gram.


Sedangkan pada hewan seperti babi tanah yang berhibernasi jantung hanya berdetak lima kali dan jantung burung kolibri mencapai 1.260 detak per menit selama terbang.


Jika dilihat dari bentuknya, ada beberapa hewan di dunia yang dikenal memiliki jantung paling aneh. Berikut ulasannya dikutip dari LiveScience.


Hewan dengan Jantung Paling Aneh:


1. Katak


Daniel Mulcahy, kolaborator penelitian zoologi vertebrata di Smithsonian Institution, Museum of Natural History di Washington DC, mengatakan bahwa umumnya mamalia dan burung memiliki empat bilik jantung, tetapi katak hanya memiliki tiga, dengan dua atrium dan satu ventrikel.


Pada manusia, jantung empat bilik menyimpan darah teroksigenasi dan darah terdeoksigenasi di ruang terpisah. Tetapi pada katak, alur yang disebut trabekula menjaga darah yang mengandung oksigen terpisah dari darah yang kekurangan oksigen di satu ventrikelnya.


"Katak bisa mendapatkan oksigen tidak hanya dari paru-parunya, tetapi juga dari kulitnya," kata Mulcahy.


Menurut sebuah penelitian tahun 1989, dalam American Journal of Physiology, jantung katak bisa tahan beku. Contohnya adalah pada katak kayu (Lithobates/Rana sylvaticus), yang jantungnya benar-benar berhenti ketika katak membeku selama hibernasi musim dingin, dan kemudian mulai berdetak lagi dalam waktu satu jam setelah pencairan.


2. Paus


James Mead, kurator emeritus mamalia laut di National Museum of Natural History di Smithsonian Institution, mengatakan, jantung paus biru adalah yang terbesar dari semua hewan yang hidup saat ini.


"Ini seukuran mobil kecil dan beratnya sekitar 430 kg," katanya dikutip LiveScience.


Seperti mamalia lainnya, jantung paus juga memiliki empat ruang. Organ tersebut bertanggung jawab untuk memasok darah ke seekor hewan sepanjang dua bus sekolah, kata Nikki Vollmer, asisten ilmuwan untuk Institut Koperasi untuk Studi Kelautan dan Atmosfer yang bekerja dengan NOAA Fisheries' Southeast.


"Dinding aorta, arteri utama, bisa setebal iPhone 6 Plus," atau lebih dari 6 inci (15 sentimeter). Itu adalah pembuluh darah berdinding tebal," jelas Vollmer.

Menariknya, ketika paus biru menyelam jauh ke dalam laut, detak jantung mereka melambat menjadi empat detak per menit.


Hal itu akan membantu mereka memperpanjang waktu menyelam dan bahkan dapat mengurangi penyakit dekompresi, yang dikenal sebagai tikungan.


3. Cephalopoda


Makhluk laut tentakel dan bersenjata ini, termasuk gurita, cumi-cumi dan sotong, masing-masing memiliki tiga jantung.


Seorang ahli zoologi invertebrata di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian, Michael Vecchione mengatakan dua jantung brakialis di kedua sisi tubuh cephalopoda.


Fungsinya adalah mengoksidasi darah dengan memompanya melalui pembuluh darah insang, dan jantung sistemik di tengah tubuh memompa darah beroksigen dari insang ke seluruh organisme.

Cephalopoda juga secara harfiah berdarah biru karena mereka memiliki tembaga dalam darah mereka. Darah manusia berwarna merah karena zat besi dalam hemoglobin.


"Sama seperti karat yang berwarna merah, zat besi dalam hemoglobin kita berwarna merah saat diberi oksigen," kata Vecchione.


4. Kecoa


Seperti serangga lainnya, kecoa memiliki sistem peredaran darah terbuka, yang berarti darahnya tidak mengisi pembuluh darah. Sebaliknya, darah mengalir melalui satu struktur dengan 12 hingga 13 ruang, kata Don Moore III, ilmuwan senior di Smithsonian's National Zoo di Washington DC.


"Kecoak dan serangga lain bernapas melalui spirakel [bukaan permukaan] di tubuh, bukan paru-paru, sehingga darah tidak perlu membawa oksigen dari satu tempat ke tempat lain," ungkap Moore.


Darah yang disebut hemolimfa akan membawa nutrisi dan berwarna putih atau kuning. Jantung juga tidak berdetak dengan sendirinya. Otot-otot di rongga mengembang dan berkontraksi untuk membantu jantung mengirim hemolimfa ke seluruh tubuh.


"Jantung kecoak tanpa sayap sering kali lebih kecil daripada kecoak yang bisa terbang. Jantung kecoa berdetak dengan kecepatan yang hampir sama dengan jantung manusia," tutur Moore.


5. Cacing Tanah


Cacing tanah memiliki lima jantung semu yang membungkus kerongkongannya. Pseudoheart ini tidak memompa darah, melainkan memeras pembuluh darah untuk membantu mengedarkan darah ke seluruh tubuh cacing.


Moore menjelaskan bahwa cacing juga tidak memiliki paru-paru, tetapi menyerap oksigen melalui kulitnya yang lembab.


"Udara terperangkap di dalam tanah, atau di atas tanah setelah hujan ketika cacing dapat tetap lembab, larut dalam lendir kulit, dan oksigen ditarik ke dalam sel dan darah. sistem di mana ia dipompa ke seluruh tubuh," paparnya.


Tidak seperti manusia, cacing memiliki sistem peredaran darah terbuka. Hal ini membuat hemoglobin hanya mengapung di antara cairan lainnya.


6. Ikan


Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2002 dalam jurnal Science menemukan bahwa ikan zebra dapat sepenuhnya meregenerasi otot jantung hanya dalam dua bulan setelah 20% otot jantung mereka rusak.


Ikan ini memiliki hati yang unik karena selain satu atrium dan satu ventrikel, ikan juga memiliki dua struktur yang tidak terlihat pada manusia.


"Sinus venosus" adalah kantong yang terletak di depan atrium dan "bulbus arteriosus" adalah tabung yang terletak tepat di belakang ventrikel.


Seperti pada hewan lain, jantung menggerakkan darah ke seluruh tubuh. Darah terdeoksigenasi memasuki sinus venosus dan mengalir ke atrium. Kemudian atrium memompa darah ke dalam ventrikel lalu ke dalam bulbus arteriosus.


Bulbus arteriosus inilah yang mengatur tekanan darah saat mengalir melalui kapiler yang mengelilingi insang ikan. Bulbus arteriosus ini sendiri merupakan ruang dengan komponen yang sangat elastis dibandingkan dengan sifat otot ventrikel.


Itulah 6 hewan dengan kondisi jantung paling aneh. Semoga menambah pengetahuan detikers, ya!



Simak Video "Beda Pandangan PBNU dan MUI soal Hukum Kurban Hewan Terjangkit PMK "
[Gambas:Video 20detik]
(faz/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia