Kedatangan Bangsa Portugis di Maluku dan Monopoli Dagang Rempah-Rempah

Trisna Wulandari - detikEdu
Selasa, 29 Jun 2021 06:00 WIB
Kemilau Ekspor Cengkih
Kedatangan Bangsa Portugis di Maluku bertujuan mencari rempah-rempah salah satunya cengkih (Foto:detik)
Jakarta - Kedatangan bangsa Portugis di Maluku bertujuan untuk mencari rempah-rempah. Setelah menaklukkan Bandar Malaka pada 1511, kapal-kapal dagang Portugis berlayar menuju kepulauan Maluku dan Banda untuk mencari rempah-rempah, seperti dikutip dari makalah Didik Pradjoko, dosen Departemen Sejarah Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia (FIB UI) dalam Konferensi Nasional Sejarah.

Sebelum kedatangan bangsa Eropa, termasuk Portugis, rakyat Maluku makmur dari hasil rempah-rempah yang dikumpulkan di Bandar Malaka. Saat itu, Bandar Malaka menjadi pelabuhan utama pengumpulan dan distribusi cengkeh serta rempah-rempah Asia Tenggara, seperti dikutip dari penelitian Syahyunan Pora, Dosen Filsafat Fakultas Ilmu Budaya Universitas Khairun Ternate dalam Prosiding Seminar Nasional Banda Neira.

Rempah saat itu diartikan sebagai substansi yang memiliki rasa kuat dan aromatik dari tumbuhan tropis yang dikenal dengan manfaat aromanya atau kemampuannya mengawetkan sesuatu. Rempah diambil dari bagian kulit, akar, pucuk, bunga, getah, dan damar, termasuk sari bunga atau buah. Berbeda dengan rempah, herba, yang biasa dijumpai dan tumbuh di daerah bangsa lain yang bersuhu dingin, berasal dari daun tanaman.

Mitos kesehatan

Kabar kabur tentang rempah di nusantara dibawa Marco Polo setelah melaporkan suasana di Jawa dalam tulisannya. Dalam tulisan perjalanannya, ia menulis "negeri ini berlimpah ruah dengan komoditas. Lada, pala, spikenard, laos, kemukus, cengkih, dan segala jenis rempah serta obat-obatan yang dihasilkan di kepulauan negeri ini."

Pada wabah Black Death, Fakultas Kedokteran Paris merekomendasikan orang untuk menghindari udara buruk dari Selatan. Untuk menghilangkan udara tersebut, lakukan pengasapan dengan membakar rempah-rempah atau tanaman aromatik. Lalu, jangan makan dan minum berlebihan, rebus daging dengan rempah dalam sup kasia, kayu manis, anggur, cuka, dan jahe, ditambah cengkih saat membuat saus.

Marco Polo saat itu belum tahu bahwa Jawa hanya titik pengumpulan dan distribusi rempah-rempah tersebut. Kabar kabur lainnya yaitu mitos rempah-rempah yang dinilai mampu mengawetkan daging dari kebusukan dan menutupi bau amis daging.

Adapun rempah cengkeh (Syzigium aromaticum, atau Eugenia aromatica, atau kuntze) sendiri aslinya berasal dari lima pulau kecil di utara Maluku, yaitu Ternate, Tidore, Moti, Makian, dan Bacan. Adapun pala atau buah pala (Myristica fragrace) berasal dari Kepulauan Banda yang terletak di tenggara Pulau Ambon, serta di Halmahera Timur, termasuk Maba, Patani, dan Weda.

Kedua rempah-rempah ini menjadi salah satu komoditas dengan harga mahal yang dapat ditukar dengan beras, kain, dan lainnya, untuk dijual di Eropa dengan keuntungan berkali lipat.

Kedatangan bangsa Portugis di Maluku

Bangsa Portugis pertama kali menginjakkan kaki di kawasan Maluku pada 1512, di masa Sultan Bayanullah dari Kesultanan Ternate. Armada Portugis itu tiba di perairan Banda dengan kapten Antonio de Abreu. Sultan mengutus adiknya dan beberapa pejabat kesultanan untuk melakukan pembicaraan dan akhirnya mengajak Fransisco Serrao, salah seorang di ekspedisi Portugis tersebut, seperti dikutip dari penelitian Rosdiyanto, "Kesultanan Ternate dan Tidore" dalam Jurnal Aqlam, IAIN Manado.

Perbincangan dengan Fransisco itu menghasilkan beberapa kebijakan Sultan yang kelak melemahkan posisi Kesultanan Ternate. Salah satu kebijakan tersebut yakni pendatang dari Portugis diizinkan membangun benteng di Ternate, dengan benteng pertama pada yakni benteng Toloko pada 1522.

Kedekatan Sultan dengan orang Portugis meresahkan rakyat seteh Portugis ikut campur dalam urusan dalam negeri, seperti pengangkatan dan perwarisan tahta kerajaan. Kekecewaan rakyat Ternate membuat Sultan Bayanullah diracun rakyatnya sendiri hingga tewas.

Adapun Sultan Khairun, salah satu dari empat Sultan Ternate yang membawa kebesaran Ternate dikhianati oleh Lopez de Mesquita dari Portugis. Saat menghadiri perjamuan besar, ia ditikam saat hendak masuk gerbang oleh Antonio Pimental atas suruhan Lopez dan dimutilasi, lalu jenazahnya dilemparkan ke laut.

Pada 1528, penjelajah Dom Jonge de Meneses dengan sekutunya, Ternate dan Bacan mengalahkan Tidore dan orang Spanyol (Kastilia). Namun Dom Jonge dan Kapten Goncalo Pereira dibunuh karena memaksa orang Ternate menyetor 1/3 hasil cengkeh ke raja Portugis. Portugis diusir dari Ternate terutama saat sikap Tristoa de Altaida kasar terhadap penduduk Ternate, sehingga menimbulkan pemberontakan. Benteng Portugis dibakar dan Raja Ternate memobilisasi Maluku dan Irian mengusir Portugis.

Pada abad itu, pala menjadi magnet bagi bangsa Portugis, Inggris, dan Belanda. Setelah menguasai Malaka, Portugis yang menguasai rute menuju Maluku dan kepulauan-kepulauan penghasil rempah-rempah merahasiakan rute pelajaran mereka agar bisa dimonopoli.

Kedatangan Bangsa-Bangsa Lain

Namun, kartograf dan ahli dari bangsa-bangsa lain didanai pemerintah masing-masing untuk mencari jalur ke Maluku, seperti dikutip dari penelitian Fadly Rahman, peneliti dari Departemen Sejarah dan Filologi Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjajaran (Unpad).

Salah satunya yaitu kartograf Belanda Jan Huygen van Linschoten yang pada 1583-1588 menyusup dengan menyamar menjadi sekretaris biarawan di seminari Portugis di Goa, Sulawesi. Sekembalinya ke Belanda pada 1592, ia telah menyalin informasi pengetahuan navigasi Portugis meliputi peta-peta, pelabuhan-pelabuhan dagang, serta berbagai petunjuk penting perdagangan Portugis.

Catatan Linschoten mengenai rempah-rempah di Maluku yang dituangkan dalam Itinerario membuat bangsa Eropa ingin lebih tahu dan berburu rempah. Tulisannya tersebut juga mendorong nilai komersil rempah, meskipun saat itu ia hanya tahu keberadaan cengkih di Maluku.

"Kepulauan ini [Maluco] tidak memiliki rempah-rempah selain cengkih. Namun dengan jumlah cengih yang melimpah sebagaimana terlihat, Maluku memenuhi kebutuhan cengkih untuk seluruh dunia. Di pulau ini ditemukan bebukitan dengan padang rumput serta kondisi tanah yang sangat kering dan gersang, mereka tidak punya apa-apa selain makanan dari daging dan ikan, namun untuk beras, jagung, bawang merah, bawang putih, dan sejenisnya serta kebutuhan lainnya, beberapa di antaranya dibawa dari Portugis, dan beberapa lainnya dari wilayah sekitar, yang mereka peroleh dari barter dengan cengkih."

Selain mendeskripsikan Maluku sebagai produsen cengkih, Linschoten juga menuliskan pemanfaatan cengkih oleh penduduk Maluku, di antaranya sebagai bahan minuman sebagai keperluan medis sampai afrodisiak.

Linschoten juga memusatkan fokus pemetaan ke Selat Sunda yang menghubungkan Samudra Hindia ke Laut Jawa dan Maluku. Pementaannya membuka jalan bagi petualang Eropa menuju Maluku.

Kedatangan bangsa Portugis dan Eropa di Maluku untuk memonopoli perdagangan rempah-rempah ini turut mencetak sejarah penjajahan di Maluku. Setelah dua tahun terbitnya Itinerario, pada 1600 berdiri maskapai dagang Inggris, East India Company (EIC).

Lalu pada 1602, Belanda mendirikan Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC), mengikuti jejak Portugis yang sejak awal abad ke-16 mendirikan Estado da India di Goa. Prancis menyusul mendirikan maskapai dagang pada 1664, Compagnie Francaise pour le commerce des Indes Orientales atau French East India Company.

Simak Video "Rempah Rempah Lereng Gunung Gamalam Maluku"
[Gambas:Video 20detik]
(pal/pal)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia