Sulawesi Utara

Keji Ibu di Sulut Bunuh Bayinya gegara Sakit Hati Suami Jarang Pulang-Cekcok

Tim detikcom - detikSulsel
Sabtu, 06 Agu 2022 07:00 WIB
Ibu bunuh bayi kandungnya di Sulut.
Foto: Trisno Mais
Minahasa Utara -

Wanita inisial AA (23) di Minahasa Utara, Sulut membunuh bayi kandungnya yang masih berusia 17 bulan. Pelaku tega menghabisi korban hanya karena kesal dengan suaminya yang jarang pulang ke rumah.

Peristiwa keji ini terjadi di rumah pelaku di Desa Mapanget, Kecamatan Talawaan, Minahasa Utara, Kamis (4/8). Pelaku AA disebut membunuh korban dengan cara dianiaya di dalam kamar.

"Usai kejadian, terduga pelaku langsung menyerahkan diri ke Polsek Tikala selanjutnya dijemput personel Polsek Dimembe," ujar Kabid Humas Polda Sulut Kombes Jules Abraham Abast kepada detikcom, Kamis (4/8).


Ayah korban sedang tidak berada di rumah saat perbuatan keji itu terjadi. Dia berjualan di Kota Manado sejak tanggal 3 Agustus 2022.

"Ayah korban tidak berada di rumah. Saat itu hanya ada terduga pelaku dan kedua anaknya termasuk korban, serta AS pengasuh anak bersama seorang sepupu korban," lanjutnya.

Sebelum terjadi dugaan penganiayaan tersebut, pengasuh anak melihat ibu korban sedang memberi makan korban.

"Sebelum memandikan sepupu korban, pengasuh anak melihat ibu korban sedang menyuapi korban. Tak lama kemudian ibu korban bersama kedua anaknya masuk ke dalam kamar," kata Kombes Jules.

Tak berapa lama kemudian pengasuh anak mendengar ibu korban memanggilnya dan menyuruhnya masuk ke dalam kamar.

"Setelah pengasuh anak selesai memandikan sepupu korban, ia mendengar ibu korban memanggilnya untuk masuk ke dalam kamar. Ia pun kaget melihat korban sudah dalam kondisi tak bernyawa," kata Jules.

"Sedangkan ibu korban saat itu sudah berganti pakaian dan bersiap untuk pergi sambil mengatakan akan menyerahkan diri ke kantor polisi," lanjutnya.

Pelaku Kesal karena Suami Jarang Pulang

Polisi mengungkap motif pelaku tega membunuh bayinya karena sakit hati ke suaminya. Akibatnya korban dijadikan sebagai pelampiasan.

"Sakit hati karena suami jarang pulang dan sering berkelahi di telepon sehingga dilampiaskan kepada anak," kata Kapolres Minahasa Utara AKBP Bambang Yudi Wibowo saat konferensi pers, Jumat (5/8).

Bambang mengatakan tersangka awalnya menyuapi korban untuk makan, namun korban tidak mau makan sehingga tersangka marah dan memukul beberapa kali. Tak sampai di situ, korban dianiaya pakai jari tangan sebanyak satu kali.

"Korban terjatuh ke belakang terbentur lantai dalam posisi terlentang dan sempat kejang-kejang dan bernafas berat," ujarnya.

Menyadari kondisi bayinya yang memburuk, tersangka memercikkan air ke wajah korban dan sempat melakukan resusitasi. Namun korban tidak tertolong.

"Tersangka meninggalkan tempat kejadian dan menitipkan korban kepada saksi AS untuk menyerahkan diri ke Polsek Tikala," jelasnya.



Simak Video "Viral Pelajar SMA Aniaya Siswi SMP di Sulut Gegara Rok Pendek"
[Gambas:Video 20detik]
(hmw/sar)