Bhabinkamtibmas di Palopo Dikeroyok Pelajar Tawuran: Ini Tanggung Jawab Saya

Bhabinkamtibmas di Palopo Dikeroyok Pelajar Tawuran: Ini Tanggung Jawab Saya

Arzad - detikSulsel
Jumat, 04 Nov 2022 16:51 WIB
Ilustrasi pengeroyokan sejoli usai nobar
Foto: Dok.Detikcom
Palopo -

Bhabinkamtibmas Kelurahan Mungkajang, Kota Palopo, Bripka Darvan (37) babak belur dikeroyok pelajar tawuran. Namun Bripka Darvan mengaku tidak dendam dan menganggap aksinya untuk melerai para pelajar tawuran merupakan tanggung jawabnya.

Bripka Darvan mengatakan insiden pengeroyokan itu berawal saat dia sedang lepas piket dan sedang berada di rumah orang tuanya, Selasa (1/11). Bripka Darvan kemudian menerima panggilan telepon dari warga yang melaporkan aksi tawuran pelajar.

"Saya kan lepas piket saya istirahat di rumahnya orang tua tapi tiba-tiba ada warga menelepon bilang 'Pak minta tolong di depan SMP 6 ini ada tawuran, minta tolong ki secepatnya'," ucap Bripka Darvan kepada detikSulsel, Jumat (4/11/2022).


Bripka Darvan mengatakan insiden itu begitu mendadak sehingga dia segera turun tangan. Dia mengatakan dirinya tak berpikir panjang karena lokasi tawuran tersebut merupakan wilayah tugasnya.

"Di sisi lain kan saya lagi capek, tapi karena ada warga ku menelepon dan wilayah ku ada terjadi tawuran, otomatis saya kesana ini sudah tanggung jawab saya itu," katanya.

Namun karena bersifat mendadak, Bripka Darvan tak sempat lagi pulang ke rumahnya untuk berpakaian dinas. Saat tiba di lokasi tawuran Bripka Darvan mendekati para pelajar lalu meminta para mereka untuk pulang ke rumah masing-masing.

"Jadi saya kesana buru-buru, sampai di sana sudah reda tapi mereka ini masih tinggal takutnya ada lanjutan. Saya minta informasi dari warga setempat di situ saya tanyakan di mana tadi tawuran, dia bilang 'di situ pak semua yang gabung anak SMA sama anak SMP' makanya saya dekati mereka dan saya tanya 'apa semua kalian bikin di sini, kau dari SMA mana' dia bilang 'saya dari SMA 5 pak'," tuturnya.

"Na ini masalahnya dia bukan dari situ, dia parkir-parkir saya tanya apa tujuannya tapi diam-diam baru saya imbau pulang masing-masing ke rumahnya," sambungnya.

Namun pelajar SMA tersebut memilih tetap tinggal. Bripka Darvan mengamankan kunci 2 unit sepeda motor karena tidak dilengkapi dengan dokumen kendaraan.

"Ini anak SMA ngotot dia masih mau tinggal, saya lihat motornya kan nda beres 2 motor di situ jadi saya amankan kuncinya baru saya telpon salah satu anggota Satuan Lalu Lintas saya katakan untuk jemput motor punyanya anak SMA jadi saya maunya motor ini diamankan dan selanjutnya orang tuanya dihadirkan supaya dibina dan ditahu ini anak-anak pada saat jam sekolah dia ada di mana, perlu diperhatikan (orang tua) itu dan dipantau terus," terangnya.

Simak di halaman berikutnya..



Simak Video "Ricuh Pemilihan BEM IAIN Palopo, Kampus Dirusak-Polisi Terluka"
[Gambas:Video 20detik]