Jauh-jauh dari Bali, Wanita Pengunggah Video Jenazah Kediri Menyesal Bikin Gaduh

Jauh-jauh dari Bali, Wanita Pengunggah Video Jenazah Kediri Menyesal Bikin Gaduh

Tim detikJatim - detikJatim
Minggu, 25 Sep 2022 13:56 WIB
Viral jenazah diantar perangkat desa di Kediri
Foto: Tangkapan Layar (Video amatir warga)
Surabaya -

Jauh-jauh dari Bali, seorang wanita pengunggah video jenazah di Kediri dengan narasi tak ada yang mengantar bak sinetron, mendatangi Desa Kedak, Kecamatan Semen. Dia meminta maaf telah membuat gaduh dan menuliskan narasi yang tidak sesuai dengan fakta yang sebenarnya.

Kepala Desa Kedak, Kecamatan Semen, Kediri, Sunarti mengirimkan video klarifikasi dan permintaan maaf pelaku penyebar video. Tampak di video itu ada sekelompok orang tengah berkumpul. Sosok pengunggah video terlihat memakai baju dan kerudung krem duduk di antara polisi dan sejumlah orang lain.

"Saya pemilik akun yang mengunggah video pemakaman yang viral di Desa Kedak, Semen, Kabupaten Kediri, saya hari ini datang untuk klarifikasi berhubung dengan viralnya video itu," demikian ujar wanita itu di dalam video yang diterima detikJatim.

Kepada seluruh pihak yang hadir dalam pertemuan itu sang wanita pengunggah video menyampaikan permintaan maaf. Ia sampaikan maaf kepada seluruh warga Kedak dan seluruh aparat pemerintahan, kepolisian, juga pihak kecamatan.

"Saya minta maaf karena video tersebut tidak sesuai dengan keadaan yang ada," ujarnya.

Tidak hanya itu, dirinya juga mengakui telah mengunggah video hingga viral padahal bukan dirinya yang mengambil video tersebut melainkan dirinya mendapatkan kiriman dari orang lain.

"Karena saya mendapat kiriman, jadi hari ini saya menyaksikan langsung peristiwa tersebut. Demikian klarifikasi saya, wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh," ujar perempuan itu.

Dalam video yang viral, menunjukkan sejumlah perangkat desa memakai seragam cokelat berjalan sembari menggotong keranda mayat ke makam. Video itu sebenarnya direkam oleh seorang pria. Pria itu merekam sambil membaca tahlil.



Simak Video "Viral 'Jenazah Tak Diantar Warga Bak Sinetron', Narasi Tak Sesuai Fakta"
[Gambas:Video 20detik]