Kitab Sutasoma: Isi dan Asal Mula Bhinneka Tunggal Ika

Kitab Sutasoma: Isi dan Asal Mula Bhinneka Tunggal Ika

Putri Tiah - detikEdu
Senin, 14 Nov 2022 09:00 WIB
Sutasoma
Kitab Sutasoma yang tersimpan di museum (Foto: Dewi Irmasari/detikcom)
Jakarta -

Kitab Sutasoma atau Kakawin Sutasoma adalah benda peninggalan sejarah berupa karya sastra yang dikarang oleh Mpu Tantular. Kitab ini ditulis menggunakan aksara dan bahasa Jawa Kuno.

Dikutip dari laman resmi Museum Nasional, kitab Sutasoma tercipta di akhir abad ke-14. Kala itu merupakan era keemasan kerajaan Majapahit yang berada di bawah kekuasaan Hayam Wuruk.

Kakawin dalam bahasa Jawa kuno berarti syair. Kitab Sutasoma ditulis ulang di atas daun lontar pada tahun 1851 dengan ukuran 40,5 X 3,5 cm.

Menurut buku Indonesiaku Bhinneka Tunggal Ika yang ditulis Isra Widya Ningsih, dkk siapa penulis ulang kitab tersebut belum diketahui dengan pasti.

Isi Pokok Kitab Sutasoma

Mengutip dari buku berjudul Pesona & Sisi Kelam Majapahit karangan Sri Wintala Achmad, Kakawin Sutasoma bertuliskan tentang "Mangkang jinatwa kalawan Siwatattwa tunggal bhinneka tunggal ika tan hanadharmma mangrwa".

Kitab ini digubah di bawah naungan Sri Ranamanggala. Gubahan dilakukan pada sekitar tahun 1365-1369 saat pemerintahan Hayam Wuruk.

Gubahan tersebut sangat penting karena memuat ide-ide religius, khususnya tentang agama Buddha Mahayana dan hubungannya dengan agama Siwa.

Adapun situs resmi Balai Arkeologi Provinsi D.I Yogyakarta menyebut kakawin ini memilki keunikan dimana sang penulis mengambil tokoh yang mempunyai latar belakang keturunan Pandawa dan menggantikannya dengan kisah Buddha.

Kitab Sutasoma juga cenderung menyinggung peringatan timbulnya gejala-gejala perseteruan antara keraton barat (Kusumawardhani/Wikramawardhana) dengan keraton timur (Bhre Wirabhumi).

Perseteruan kedua keturunan Hayam Wuruk melahirkan sebuah perang secara bertahap yang dikenal sebagai Perang Paregreg.

Asal Mula Bhinneka Tunggal Ika

Mengutip dari buku Indonesiaku Bhinneka Tunggal Ika yang ditulis Isra Widya Ningsih, dkk. Kutipan frasa Bhinneka Tunggal Ika terdapat dalam Kakawin Sutasoma pada pupuh 139 bait 5, berikut bunyinya.

Rwaneka dhatu winuwus Buddha Wiswa

Bhinnêki rakwa ring apan kena parwanosen

Mangka ng Jinatwa kalawan Siwatatwa tunggal

Bhinnêka tunggal ika tan hana dharma mangrwa

Bait tersebut menjelaskan Buddha dan Siwa merupakan dua zat yang berbeda. Walaupun Buddha dan Siwa berbeda tetapi mereka dapat dikenali. Sebab kebenaran Siwa dan Buddha adalah tunggal. Berbeda tetapi tungga, sebab tidak ada kebenaran yang mendua.

Dari bait di Kitab Sutasoma itulah terlahirnya semboyan bangsa Indonesia Bhinneka Tunggal Ika. Jika diterjemahkan tiap kata, bhinneka artinya beraneka ragam, tunggal berarti satu dan ika berarti itu. Yang mencerminkan kebergaman, baik suku bangsa, agama, ras antargolongan.

Modal inilah terbentuknya satu persatuan dan kesatuan Indonesia.



Simak Video "Sutasoma Hotel & The Tribrata Darmawangsa Jakarta Hadirkan Wedding Open House"
[Gambas:Video 20detik]
(pal/pal)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia