Mengenal 3 Spesies Harimau di Indonesia, Hanya 1 yang Tersisa

Nikita Rosa Damayanti - detikEdu
Selasa, 02 Agu 2022 18:00 WIB
Kembalinya harimau di Nepal membawa kegembiraan sekaligus ketakutan
Harimau. Foto: BBC World
Jakarta -

Harimau (Panthera tigris) adalah spesies kucing terbesar yang tinggal di wilayah hutan. Berloreng hitam dan bergigi tajam, hewan karnivora ini sering kali kalah jika berhadapan dengan manusia.

Dahulu, Indonesia memiliki tiga subspesies harimau di dataran Bali, Jawa, dan Sumatra. Subspesies di Bali dan Jawa berjumlah ratusan hingga akhirnya punah akibat dijadikan bahan buruan oleh orang-orang.

Bagaimana kisah kepunahan dua subspesies ini? berikut kisahnya dikutip dari situs DLHK Provinsi Yogyakarta.

Subspesies Harimau Indonesia yang Sudah Punah

1. Harimau Bali

Subspesies harimau yang punah terlebih dulu adalah harimau Bali (Panthera tigris Balica). Sebelum kedatangan Belanda ke Nusantara, harimau adalah satwa yang sangat ditakuti sekaligus dihormati oleh penduduk lokal.

Diperkirakan, hingga akhir abad ke 17, masih ada sekitar 300an ekor harimau Bali di habitatnya. Setelah datangnya Belanda ke Indonesia, populasi harimau Bali berangsur berkurang.

Menurut jurnal Hunting in the Eighteenth Century, An Enviromental History Perspective karya Martin Knoll, masyarakat Eropa termasuk Belanda menganggap berburu binatang buah adalah sebuah prestise. Mereka terus memburu harimau Bali hingga menembak populasi terakhir di daerah Sumber Kima, Bali Barat pada tanggal 27 September 1937. Subspesies ini kemudian dinyatakan punah pada tahun 1938.

2. Harimau Jawa

Subspesies kedua yang punah adalah harimau Jawa (Panthera tigris Sondaica). Tidak berbeda jauh, harimau Jawa juga punah akibat ulah manusia.

Pada abad ke 18, diperkiraan ada pembukaan lahan hutan di Jawa untuk dijadikan perkebunan. Duel maut antara manusia dan harimau pun terjadi. Manusia semakin massif melakukan perburuan pada harimau Jawa.

Hingga awal tahun 1940an, populasi harimau Jawa diperkirakan tinggal 200-300 ekor dan terus menurun setelah itu. Akhirnya pada 1976, International Union for Conservation Nature secara resmi mengumumkan bahwa harimau Jawa terakhir berada di Taman Nasional Meru Betiri, Jawa Timur. Sesudah itu, populasi harimau Jawa semakin berkurang dan akhirnya dinyatakan punah pada awal 1980an.

Harimau yang Masih Tersisa

Saat ini subspesies harimau yang tersisa di Indonesia adalah harimau Sumatra (Panthera tigris Sumatrae). Diperkirakan saat ini populasinya hanya sekitar 400-500 ekor di hutan Sumatra.

Pada tahun 2018, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia (Menlhk) mengeluarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia Nomor P.20/MENLHK/SETJEN/KUM.1/6/2018 tentang jenis tumbuhan dan satwa yang dilindungi. Harimau Sumatra masuk ke dalam daftar tersebut.

Setelah itu, harimau Sumatra dijaga dan dilestarikan di taman-taman nasional Sumatra. Meski demikian, masih banyak kasus pemburuan harimau Sumatra untuk dipelihara ataupun dijual kembali.



Simak Video "Penampakan Harimau di Jambi yang Memangsa Belasan Ternak"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/lus)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia