Surah Al Baqarah Ayat 28: Hidup dan Mati di Tangan Allah SWT

Rahma Indina Harbani - detikEdu
Rabu, 09 Feb 2022 16:30 WIB
elderly muslim woman hands praying near the grave
Ilustrasi kematian. Salah satu kekuasaan Allah SWT pada manusia yang dijelaskan dalam surat Al Baqarah ayat 28. (iStock)
Jakarta -

Surat Al Baqarah ayat 28 menjelaskan salah satu bukti kekuasaan Allah SWT. Tepatnya, kekuasaan Allah SWT dalam menciptakan kehidupan di dunia ini hingga kemudian memusnahkannya.

Surah Al Baqarah ayat 28 latin dan artinya

كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنْتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ ۖ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

Bacaan latin: Kaifa takfurụna billāhi wa kuntum amwātan fa aḥyākum, ṡumma yumītukum ṡumma yuḥyīkum ṡumma ilaihi turja'ụn

Artinya: "Bagaimana kamu ingkar kepada Allah, padahal kamu (tadinya) mati, lalu Dia menghidupkan kamu, kemudian Dia mematikan kamu lalu Dia menghidupkan kamu kembali. Kemudian kepadaNyalah kamu dikembalikan."

Ayat ini dapat menjadi bukti keberadaan Allah SWT sekaligus kekuasaannya. Menurut ahli tafsir Ibnu Katsir yang mengutip dari Ibnu Abbas, tiap manusia di dunia ini bahkan bukan merupakan sesuatu apapun sebelum Allah SWT menciptakan mereka.

Makna kalimat, "...padahal kamu (tadinya) mati.." pada ayat di atas merujuk pada ketiadaan atau mati dalam tulang sulbi dari ayahnya. Tulang sulbi sendiri menurut jurnal STIT Palapa Nusantara oleh Syarifudin dkk, adalah tulang ekor manusia yang keberadaannya dianggap tidak memiliki fungsi penting bagi manusia.

"Kalian (manusia) adinya mati dalam tulang sulbi ayah-ayah kalian; saat itu kalian bukan merupakan sesuatu pun sebelum Allah menciptakan kalian," tulis Ibnu Katsir.

Kemudian, kata Ibnu Katsir, Allah SWT menciptakan manusia dari tanah yang nantinya akan dikembalikan lagi menjadi 'tanah' atau kembali ke kuburan. Hal inilah yang kemudian disebut dengan kematian.

Tidak sampai di situ, penjelasan ayat ini menurut Ibnu Katsir masih menyinggung soal kehidupan kedua di akhirat. Setelah meninggal, di hari kiamat kelak tiap makhluk hidup akan dibangkitkan kembali dari alam kubur.

Untuk itu, Ibnu Katsir menyebut bahwa surat Al Baqarah ayat 28 sebetulnya mengungkapkan bahwa manusia sejak dari diciptakan telah mengalami dua kali kematian dan dua kali kehidupan. Berikut penjelasannya,

"Dua kali mati dan dua kali hidup inilah yang dimaksudkan di dalam firmanNya: Mengapa kalian kafir kepada Allah, padahal kalian tadinya mati, lalu Allah menghidupkan kalian, kemudian kalian dimatikan dan dihidupkanNya kembali. (QS Al-Baqarah: 28)," bunyi tafsir Ibnu Katsir.

Setelah dipaparkan segala informasi mengenai kehidupan dan kematian ini, surat Al Baqarah ayat 28 ini kemudian ditafsirkan Kementerian Agama (Kemenag) sebagai pertanyaan bagi orang-orang yang masih mempersekutukan Allah SWT. Padahal, tanda kekuasanNya sudah cukup jelas.

Untuk itu, ayat ini juga disebut membawa sejumlah pesan dan peringatan kepada tiap muslim. Merangkum dari Kemenag, berikut pesan-pesan yang dikandung dalam ayat ini.

1. Allah Mahakuasa menghidupkan dan mematikan, kemudian membangkitkannya kembali setelah mati. Hanya kepadaNyalah semua makhluk kembali.

2. Agar manusia jangan terlalu cenderung kepada dunia. Hidup yang sebenarnya ialah di akhirat nanti. Hidup di dunia merupakan hidup untuk mempersiapkan hidup yang lebih baik nanti.

3. Allah-lah yang menentukan ukuran, dan batas waktu kehidupan makhluk, seperti kapan suatu makhluk harus ada, bagaimana keadaannya, kapan akhir adanya dan sebagainya.

Semoga dengan memahami isi kandungan surat Al Baqarah ayat 28 ini dapat menjadi peringatan bagi kita dalam menjalani aktivitas sehari-hari ya, detikers. Aamiin.



Simak Video "KuTips: Tips Betah Baca Al-Qur'an Biar Khatam Pas Ramadan!"
[Gambas:Video 20detik]
(rah/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia