Ini Persamaan Bangsa Indonesia yang Jadi Ikrar Sumpah Pemuda

Kristina - detikEdu
Senin, 06 Sep 2021 14:30 WIB
Museum Sumpah Pemuda yang berada di Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, kembali dibuka. Museum ini sempat ditutup saat PSBB Ketat.
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Peristiwa Sumpah Pemuda menyimpan sejarah besar dan penting terhadap persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Di dalamnya mengandung beberapa persamaan bangsa Indonesia yang kemudian menjadi ikrar para pemuda.

Peristiwa bersejarah ini terjadi pada 28 Oktober 1928. Namun, Sumpah Pemuda sudah diawali sejak munculnya pergerakan pemuda dari berbagai wilayah Indonesia yang membentuk perkumpulan untuk menentang para penjajah. Dikutip dari buku Makna Sumpah Pemuda oleh Sri Sudarmiyatun, perkumpulan pemuda tersebut membawa nama daerah asalnya.

Para pemuda tersebut kemudian menyelenggarakan dua kali kongres. Kongres pertama berlangsung pada tahun 1926. Kongres Pemuda I berhasil dilaksanakan dengan berdirinya Perhimpoenan Peladjar-Peladjar Indonesia (PPPI), sebuah organisasi pemuda yang beranggotakan pelajar dari seluruh Indonesia.

Gagasan penyelenggaraan Kongres Pemuda kedua berasal dari PPPI. Dilansir dari Museum Sumpah Pemuda Kemendikbudristek, atas inisiatif PPPI, kongres dilaksanakan di tiga gedung yang berbeda dan dibagi dalam tiga kali rapat. Rapat ketiga itulah yang menghasilkan Sumpah Pemuda.

Rapat pertama berlangsung pada hari Sabtu, 27 Oktober 1928 di Gedung Katholieke Jongenlingen Bond (KJB). Dalam rapat tersebut, Moehammad Jamin menguraikan tentang tentang arti dan hubungan persatuan dengan pemuda. Menurutnya, ada lima faktor yang bisa memperkuat persatuan Indonesia yaitu sejarah, bahasa, hukum adat, pendidikan, dan kemauan.

Rapat kedua berlangsung pada hari Minggu, 18 Oktober 1928 di Gedung Oost-Java Bioscoop, Rapat tersebut membahas perihal masalah pendidikan termasuk mendidik anak secara demokratis. Pendapat tersebut turut disetujui oleh Poernomowoelan dan Sarmidi Mangoensarkoro.

Rapat ketiga masih dalam hari yang sama dengan sesi yang berbeda. Rapat tersebut membahas tentang gerakan hingga rumusan yang menjadi Sumpah Setia. Soenario menjelaskan pentingnya nasionalisme dan demokrasi selain gerakan kepanduan. Sedangkan Ramelan mengemukakan, gerakan kepanduan tidak bisa dipisahkan dari pergerakan nasional.

Bunyi Sumpah Pemuda

1. Kami Putra dan Putri Indonesia, mengaku bertumpah darah yang satu, Tanah Air Indonesia.

2. Kami Putra dan Putri Indonesia, mengaku berbangsa yang satu, bangsa Indonesia.

3. Kami Putra dan Putri Indonesia, menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.

Salah satu persamaan yang dimiliki bangsa Indonesia dan diikrarkan dalam Sumpah Pemuda adalah bahasa yang satu. Bangsa Indonesia memiliki bahasa persatuan yaitu bahasa Indonesia.

Bahasa Indonesia resmi dikukuhkan kedudukannya sebagai bahasa nasional pada tahun 1928, tepatnya saat Sumpah Pemuda berlangsung. Bahasa Indonesia kemudian dinyatakan kedudukannya sebagai bahasa negara pada tanggal 18 Agustus 1945, sehari setelah Proklamasi Kemerdekaan.

Ketentuan tersebut tertuang dalam UUD 1945 Pasal 36. Pasal tersebut berbunyi "Bahasa Negara ialah Bahasa Indonesia." Seperti diketahui, UUD 1945 disahkan oleh PPKI atau Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia pada 18 Agustus 1945 dan dikukuhkan oleh Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) pada 29 Agustus 1945.

Berdasarkan keputusan Kongres Bahasa Indonesia II tahun 1954 di Medan, menurut sejarah, bahasa Indonesia berakar dari bahasa Melayu. Bahasa Indonesia tumbuh dan berkembang dari bahasa Melayu dan sudah digunakan sebagai bahasa penghubung, tidak hanya di Kepulauan Nusantara melainkan hampir seluruh wilayah Asia Tenggara.

Selain bahasa, persamaan bangsa Indonesia lainnya yang menjadi ikrar Sumpah Pemuda adalah Tanah Air dan bangsa yang satu. Ingat baik-baik ya, detikers!



Simak Video "Ragam Upacara HUT ke-76 RI: Dilakukan di Goa Hingga Pakai APD"
[Gambas:Video 20detik]
(kri/nwy)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia