Dokter RSA UGM Bagikan Tips saat Isolasi Mandiri, Ini yang Perlu Dilakukan

Novia Aisyah - detikEdu
Rabu, 14 Jul 2021 14:30 WIB
Blonde woman in isolation at home for virus outbreak
Foto: Getty Images/ArtistGNDphotography
Jakarta - Isolasi mandiri (isoman) kini dijadikan opsi bagi pasien terkonfirmasi positif COVID-19 dengan gejala ringan hingga sedang. Hal tersebut dikarenakan ketersediaan kamar serta oksigen yang menurun akibat lonjakan kasus.

Seperti dikutip dari laman Universitas Gadjah Mada (UGM), Dokter RSA UGM Fithri Islamiyah menuturkan, "Hal yang sering terjadi, banyak pasien yang terlambat datang ke rumah sakit. Artinya, mereka sudah terkonfirmasi positif COVID-19 pada beberapa hari yang lalu namun baru datang ke rumah sakit setelah mengalami gejala berat."

Ia menjelaskan bahwa langkah pertama yang perlu dilakukan adalah berkonsultasi pada pegawai medis. Fithri memperingatkan bahwa COVID-19 menyerang sistem informasi antar organ.

Akibat dari hal ini, terjadi happy hypoxia yang membuat tubuh merasa sehat, meskipun sebetulnya organ-organ tidak berfungsi dengan baik lagi. "Masih banyak ditemukan pasien Covid-19 justru takut untuk konsultasi ke rumah sakit," ujar Fithri.

Dirinya menegaskan bahwa konsultasi ini bertujuan mengetahui kondisi tubuh agar dapat diberikan tindakan sesuai oleh dokter. Sehingga, pasien yang terkonfirmasi positif juga akan mendapat akses, arahan, informasi, dan pengobatan yang mendukung saat isoman.

Fithri menambahkan, "Hal selanjutnya setelah memastikan kondisi tubuh dan sudah mendapatkan perawatan yang tepat maka yang harus dilakukan adalah mengabari orang sekitar yang sekiranya melakukan kontak. Ini adalah upaya untuk mencegah penularan lebih lanjut."

Ia juga mengatakan bahwa ketika melakukan isoman, kondisi tubuh akan sangat fluktuatif. Oleh karenanya, penderita harus waspada terhadap kondisi tubuh.

Ia juga menerangkan bahwa pasien perlu melakukan self assessment pada pagi dan sore hari secara rutin. Self assessment ini berupa pencatatan kadar oksigen, suhu tubuh, dan evaluasi gejala yang dialami.

Selama isoman, tindakan di atas juga dapat menjadi langkah pencegahan yang nantinya akan membantu dokter memberi tindakan. Khususnya, ketika pasien mengalami penurunan kondisi tubuh dan diharuskan ke rumah sakit.



Simak Video "Keluhan Warga Depok soal Sulitnya Akses Penanganan Isoman di Rumah"
[Gambas:Video 20detik]
(lus/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia