Mengenal Sunan Ampel, Tokoh Wali Songo dan Strategi Berdakwahnya

Anatasia Anjani - detikEdu
Selasa, 06 Apr 2021 14:07 WIB
tarif parkir sepeda motor di sunan ampel dikeluhkan
Kompleks Makam Sunan Ampel (Foto: Deny Prastyo Utomo)
Jakarta - Sunan Ampel atau biasa dikenal dengan Raden Rahmat lahir pada tahun 1401 M dan merupakan putra Syaikh Maulana Malik Ibrahim yang menikah dengan putri raja Campa. Namun hubungan Malik Ibrahim dengan sang mertua tak harmonis. Malik Ibrahim pun pergi meninggalkan Campa karena akan dibunuh oleh ayah mertuanya yang menolak masuk islam.

Sunan Ampel merupakan keponakan Raja Majapahit. Kakak dari ibu Sunan Ampel bernama Dewi Sasmitraputri merupakan seorang permaisuri Prabu Kertawijaya atau Brawijaya.

Perjalanan keislaman Sunan Ampel dimulai pada tahun 1443, di mana pada tahun ini Sunan Ampel Bersama saudaranya yaitu Ali Musada dan sepupunya bernama Raden Burere menginjakkan kaki di Pulau Jawa dan bertinggal di Tuban. Saat menetap di Tuban, Sunan Ampel mengunjungi kerajaan Majapahit untuk menemui bibinya yang bernama Dewi Sasmitraputri.

Sunan Ampel kemudian menyebarkan ajaran agama Islam di wilayah kerajaan Majaphit yang kala itu sedang melalui masa kelam. Saat itu kerajaan Majapahit dikenal dengan para rajanya dan stafnya yang suka hidup bermewah-mewahan. Gaya hidup tersebut membuat Prabu Brawijaya sedih karena kerajaannya menjadi kacau.

Berikut adalah Strategi Dakwah Sunan Ampel yang dikutip dari tajuk berjudul Peranan Sunan Ampel dalam Dakwah Islam dan Pembentukkan Masyarakat Muslim Nusantara di Ampeldenta yang ditulis oleh Nurhamiyatun dari UIN Sunan Kalijaga Jogjakarta.


Strategi Dakwah Sunan Ampel

Sunan Ampel menganut fikih Mahzab Hanafi. Sunan Ampel menyampaikan dakwah kepada orang-orang dengan menggunakan dasar yang sederhana yaitu dasar aqidah dan ibadah. Ajaran tersebut dikenal dengan Moh limo yang berarti tidak melakukan lima hal yang tercela yaitu moh main, moh ngumbe, moh maling, moh madat, dan moh madon. Dalam Bahasa Indonesia memiliki arti tidak berjudi, tidak minum-minuman keras, tidak mencuri, tidak menggunakan narkotika, dan tidak berzinah.

Selain hal tersebut, Sunan Ampel juga menggunakan pendekatan kultur budaya untuk berdakwah. Hal ini dilakukan dengan cara menyesuaikan diri, menyerap, bersikap pragmatis, dan menempuh cara yang berangsur-angsur.

Sunan Ampel juga mengembangkan Pendidikan pesantren. Sistem Pendidikan islam yang dipakai oleh Sunan Ampel di pesantren mengikuti Pendidikan biara dan asrama yang digunakan oleh pendeta dan biksu dalam belajar dan mengajar. Selain itu Sunan Ampel juga menggunakan metode yang masih berkaitan dengan ritual Hindhu-Budha.

Saat berdakwah strategi unik yang dilakukan oleh Sunan Ampel adalah mengubah nama sungai Brantas yang menuju Surabaya dengan nama Kali Emas. Nama Pelabuhan juga turu diganti dengan nama Tanjung Perak dari awalnya Jelangga Manik.

Penggunaan nama emas dan perak inilah yang membuat banyak orang berbondong-bondong mencari emas dan perak dan datang ke Surabaya. Pada saat orang-orang berbondong-bondong mencari emas dan perak ke Surabaya, waktu tersebut digunakan Sunan Ampel untuk menyebarkan dan mengajarkan agama islam.

Selain Langkah-langkah tersebut, terdapat lima Langkah strategi dakwah Sunan Ampel pertama yaitu membagi wilayah kerajaan Majapahit sesuai hirarki pembagian wilayah negara. Kedua berdakwah dengan persuasif yang berorientasi pada penanaman akidah islam. Ketiga melakukan perang ideologi untuk memberantas mitos dan nilai-nilai dogmatis yang bertentangan dengan akidah islam. Keempat berupaya dalam melakukan pendekatan kepada tokoh-tokoh yang dianggap berpengaruh. Kelima yaitu menguasai kebutuhan-kebutuhan pokok yang sangat dibutuhkan masyarakat.



Simak Video "Makam Sunan Ampel, Situs Bersejarah yang Tidak Pernah Sepi Pengunjung, Surabaya"
[Gambas:Video 20detik]
(erd/erd)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia