Karakteristik dan Jenis-Jenis Dari Tanah Liat

Tim detikcom - detikEdu
Minggu, 28 Mar 2021 07:29 WIB
Human hands working on pottery wheel, close up
Karakteristik Dan Jenis-Jenis Dari Tanah Liat (Ilustrasi Foto: Istock)
Jakarta -

detikers pasti tidak asing lagi dengan tanah liat bukan? Ya, ini adalah bahan yang biasanya digunakan untuk membuat batu bata sebagai material bangunan hingga digunakan dalam kerajinan gerabah. Misalnya untuk membuat guci, piring, tembikar, patung, dan sebagainya.

Tanah liat ini berbeda dengan tanah-tanah pada umumnya. Oleh karena itu, tanah ini pun bisa difungsikan sebagai bahan pembuat material bangunan hingga kerajinan. Bahkan di Indonesia sendiri, keberadaan tanah liat ini bukan hal yang sulit untuk ditemukan. Sehingga bisa detikers lihat, ada banyak sekali orang-orang yang menjual batu-bata, keramik, dan genting di berbagai daerah.

Karakteristik Tanah Liat

Ada beberapa karakteristik yang dimiliki oleh tanah liat dan membuatnya beda dengan jenis tanah lainnya. Berikut adalah beberapa karakteristik tanah liat yang perlu detikers ketahui.

1. Memiliki Sifat Yang Lengket

Inilah ciri utama dari tanah liat adalah memiliki sifat yang lengket. Detikers bisa menyentuhnya saat tanah sedang basah, maka ketika itulah tanah bisa dibentuk-bentuk dengan lebih mudah. Tetapi saat tanah sudah mengering, bentuknya akan menjadi gumpalan. Hal ini bisa terjadi karena mineral lempung yang ada di dalam tanah liat.

2. Sulit Untuk Menyerap Air


Ciri tanah liat yang kedua adalah sulit dalam menyerap air. Sehingga tidak mengherankan jik tanah ini digunakan sebagai bahan baku untuk membuat genting dan batu bata. Dan yang pasti tanah liat tidak direkomendasikan sebagai media tanam, karena akan menghalangi proses masuknya air ke dalam tanah untuk diserap tanaman.

3. Bisa Berubah Menjadi Butiran Yang Halus


detikers ketahui sebelumnya bahwa tanah liat memiliki sifat yang menggumpal dan mengeras saat kering. Nah, butiran dari tanah liat akan pecah jika tidak saling menyatu dengan bentuk yang semula. Butiran tersebut menyerupai kerikil dan pasir yang bisa detikers lihat di sekeliling tanah liat saat mengering.

4. Memiliki Warna Abu-Abu


Umumnya tanah liat memiliki warna yang tidak terlalu gelap dan juga tak terlalu terang. Tanah liat sendiri lebih kepada warna yang hitam keabu-abuan. Tetapi pada beberapa jenis tanah liat mempunyai warna dasar berupa kuning kemerah-merahan. Di mana sebagian besar akan digunakan oleh para pengrajin.

Jenis-Jenis Tanah Liat

Ada berbagai jenis tanah liat yang tersedia di sekitar detikers. Jenis-jenis tersebut di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Tanah Liat Earthenware


Jenis tanah liat inilah yang paling banyak digunakan oleh para pengrajin. Kelebihan dari jenis tanah liat ini adalah tersedianya beragam warna, seperti abu-abu, putih, coklat, orange, dan merah. Berkat adanya kandungan berupa zat besi dan mineral dalam jumlah yang tinggi, maka jenis tanah liat ini tergolong berkualitas baik.

2. Tanah Liat Kaolin Clays


Tanah liat jenis Kaolin Clays biasanya banyak digunakan untuk membuat porselen dikarenakan adanya mineral murni. Sedangkan warna dari jenis tanah liat ini adalah terang dan tidak terlalu lentur. Dengan begitu, tanah liat jenis ini cukup sulit untuk dibentuk. Untuk menghasilkan porselen yang terbaik, maka disarankan agar mencampur Kaolin Clays dengan Ball Clay.

3. Tanah Liat Ball Clays

Tanah liat jenis ini memiliki warna yang abu-abu gelap dan kandungan mineralnya hanya sedikit. Sehingga teksturnya pun bisa sangat lentur. Biasanya jenis tanah liat ini digunakan sebagai campuran kaolin dalam pembuatan porselen.

Itulah beberapa karakteristik tanah liat dan jenis-jenis dari tanah liat yang penting untuk detikers ketahui. Sehingga tanah liat tersebut bisa digunakan secara tepat untuk menghasilkan suatu barang dengan kualitas baik.



Simak Video "Ide Kreatif Bocah SD, Menyulap Tahan Liat Menjadi Miniatur Traktor, Madiun"
[Gambas:Video 20detik]
(erd/erd)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia