Red Notice Terbit, Apin BK Bos Judi Online Diburu Interpol

Red Notice Terbit, Apin BK Bos Judi Online Diburu Interpol

Datuk Haris Molana - detikSumut
Selasa, 04 Okt 2022 22:18 WIB
Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi
Kombes Hadi Wahyudi (Foto: dok. Istimewa)
Medan -

Red notice yang diajukan oleh Polda Sumatera Utara untuk Apin BK alias Jonni bos judi online yang telah ditetapkan jadi tersangka telah terbit. Saat ini, Apin BK pun tengah diburu petugas termasuk Interpol.

"Red notice Apin BK telah terbit," kata Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi, Selasa (4/10/2022).

Hadi mengatakan red notice itu telah terbit sejak tanggal 30 September kemarin. Saat ini, polisi meminta bantuan interpol untuk melacak keberadaan Apin BK.


"Polri sudah meminta bantuan Interpol melalui Divhubinter untuk melacak tersangka (Apin BK). Selanjutnya Polri akan melakukan kerja sama pencarian tersangka dengan kerja sama P to P atau NCB Interpol to NCB Interpol," ujar Hadi.

Sebelumnya diberitakan, Polda Sumut mengajukan penerbitan red notice untuk Apin BK alias Jonni. Pengajuan itu sudah dikirim Polda Sumut ke Mabes Polri untuk diproses lebih lanjut.

"Polda Sumut sudah mengajukan red notice melalui Divhubinter Mabes Polri," kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Hadi Wahyudi kepada detikSumut, Rabu (21/9).

Hadi mengatakan red notice adalah permintaan penangkapan terhadap seseorang yang ditetapkan sebagai buron atas suatu tindak kejahatan. Red notice lalu dikeluarkan oleh Interpol setelah adanya permintaan dari negara yang bersangkutan.

Dalam hal ini, penerbitan red notice terhadap Apin BK, petugas berkoordinasi dengan Interpol National Central Bureau (NCB) untuk Indonesia atau Interpol Indonesia.

"Prosedur pengajuan red notice kan kepada Interpol, tata caranya itu harus dari penyidik kemudian ke Wasidik (pengawas penyidik), ke Bareskrim, kemudian mengajukan ke Divhubinter Mabes Polri," sebut Hadi

Untuk diketahui penggerebekan lokasi pengoperasian judi online di Komplek Cemara Asri dipimpin langsung oleh Kapolda Sumut Irjen RZ Panca Putra Simanjuntak.

Setelah itu, polisi melakukan pendalaman terhadap judi online tersebut. Polisi memeriksa sejumlah saksi, mencekal bos judi online bernama Apin BK alias Jonni alias AP alias ABK serta menggeledah rumah mewahnya.

Selanjutnya, polisi menetapkan bos judi online tersebut menjadi tersangka. Namun, sayangnya bos judi beromzet miliaran itu sudah keburu kabur ke Singapura beberapa saat usai penggerebekan.

Tak tinggal diam, polisi juga menyegel lokasi judi yang digerebek itu. Penyegelan dilakukan dalam rangka pengawasan terkait pengenaan pasal tindak pidana pencucian uang (TPPU) pada kasus perjudian tersebut.



Simak Video "Rincian Aset Rp 158 M Bos Judi Online Apin BK yang Disita Polisi"
[Gambas:Video 20detik]
(dhm/astj)