Pj Gubernur Papua Barat Laporkan Pengacara Lukas Enembe ke Bareskrim

Berita Nasional

Pj Gubernur Papua Barat Laporkan Pengacara Lukas Enembe ke Bareskrim

Tim detikNews - detikSulsel
Kamis, 29 Sep 2022 20:26 WIB
Paulus Waterpauw lewat kuasa hukumnya melaporkan kuasa hukum Lukas Enembe
Foto: Paulus Waterpauw lewat kuasa hukumnya melaporkan kuasa hukum Lukas Enembe (Azhar/detikcom)
Jakarta -

Pengacara Lukas Enembe, Stefanus Roy Rening dilaporkan ke Bareskrim Polri oleh Pj Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw melalui kuasa hukumnya. Roy Rening dilaporkan atas dugaan menyebarkan berita hoaks.

"Kami melaporkan kuasa hukum Gubernur Lukas Enembe, Stefanus Rening karena yang bersangkutan mengeluarkan pernyataan bahwa penetapan tersangka dari Lukas Enembe itu karena politisasi atau kriminalisasi sebagaimana diungkapkan di beberapa media pada waktu yang lalu," kata pengacara Paulus, Heriyanto di gedung Bareskrim Polri dilansir dari detikNews, Kamis (29/9/2022).

Laporan Heriyanto tersebut telah telah teregister di Nomor LP/B/0570/IX/2022/SPKT/BARESKRIM POLRI ter tanggal 29 September 2022. Atas laporan tersebut, pihaknya telah menyerahkan sejumlah barang bukti, salah satunya berbentuk video.


"Barang bukti tadi kami bawa adalah video konferensi pers sekitar tanggal 18 atau 19 September di 2022. Itu yang beliau, Bapak Stefanus Rening, mengatakan bahwa mantan-mantan polisi kalau memimpin negeri ini berbahaya, bahwa penetapan tersangka Lukas Enembe itu karena ditolaknya pencalonan Paulus Waterpauw, dan beliau menuding ini semua skenario arau kriminalisasi atau politisasi dari mantan-mantan jenderal polisi," bebernya.

Heriyanto menambahkan, dalam laporannya tersebut Roy Rening diduga melanggar Pasal UU ITE.

"Jadi pelaporan ini terkait pencemaran nama baik karena dilakukan melalui media elektronik ya. Jadi tadi dengan Pasal 45 UU ITE, bahwa seseorang menyebarkan berita bohong melalui media elektronik UU ITE Nomor 19 Tahun 2016," terangnya.

Pengacara Lukas Enembe Disomasi Waterpauw

Pj Gubernur Papua Barat Paulus Waterpauw diketahui melayangkan somasi kepada tim kuasa hukum Gubernur Papua Lukas Enembe (LE). Somasi itu terkait tudingan keterlibatan Waterpauw dalam proses penetapan tersangka KPK terhadap Lukas Enembe.

"Somasi sudah dilayangkan kepada tim kuasa hukum LE agar segera memberikan klarifikasi dalam waktu 2 x 24 jam. Jika tidak ada tanggapan, maka langkah hukum pencemaran nama baik akan kami tempuh," ucap Waterpauw di Manokwari, dilansir dari Antara, Selasa (27/9).

Menurut Waterpauw, somasi terhadap tim kuasa hukum Lukas Enembe merupakan mekanisme hak jawab atas tudingan sepihak yang dinilainya sebagai wacana kosong tak berdasar dan berpotensi pencemaran nama baik. Dia pun mengingatkan tim kuasa hukum Lukas Enembe untuk tidak sembarang berbicara.

"Saya mengingatkan tim kuasa hukum LE, agar tidak terlalu jauh membuat wacana yang tidak berdasar, tetapi hadapilah proses hukum yang sedang berjalan," tuturnya.

"Kalau sudah terjerat dalam dugaan gratifikasi dan tindak pidana korupsi, ya, dihadapi saja jangan dipolitisir dengan satu dan lain hal," imbuhnya.

Waterpauw menambahkan sebagai sesama putra asli Papua, perilaku koruptif pejabat Papua sangat merusak citra generasi muda Papua ke depan. Dia pun meminta agar proses hukum dipatuhi.

"Kita sama-sama anak adat, 'jangan bikin diri inti'. Kalau sudah berhadapan hukum, silakan dihadapi karena perbuatan seperti itu tidak mendidik dan merusak citra anak-anak Papua," bebernya.

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya..



Simak Video "Paulus Waterpauw Polisikan Pengacara Lukas Enembe!"
[Gambas:Video 20detik]