Berita Nasional

Cerita Kepanikan Penumpang Pesawat Citilink saat Tahu Pilot Sakit

Tim detikNews - detikSulsel
Jumat, 22 Jul 2022 20:03 WIB
Pilot Citilink Meninggal Usai Pesawat Mendarat Darurat, Ini 5 Faktanya
Ilustrasi pesawat Citilink Indonesia. Foto: Citilink
Jakarta -

Salah seorang penumpang pesawat Citilink Q-307 rute Surabaya-Makassar menceritakan momen kepanikannya saat harus mendarat darurat kembali ke Bandara Juanda, Surabaya. Para penumpang panik usai mengetahui pilot sedang sakit.

Dilansir detikNews, Jumat (22/7/2022), seorang penumpang bernama Wine megungkap momen menegangkan itu lewat akun Twitternya @penikmattkata. Cerita tersebut sudah mendapat izin dari Wine untuk dikutip detikcom.

Wine memulai ceritanya bahwa ia merupakan salah satu penumpang pesawat Citilink Q-307 rute Surabaya-Makassar. Saat itu Wine sedang bersama dengan istrinya. Kedua mertuanya juga berangkat bersamanya dari Surabaya pada 16 Juli 2022.


Ia baru saja melangsungkan akad nikah. Wine dan istrinya duduk di nomor kursi 24D & 24C. Sedangkan kedua mertuanya duduk di 24B & 24A. Wina mengatakan, saat itu semuanya berjalan normal, bahkan proses take off lancar tanpa kendala.

"Awalnya semua berjalan dengan normal, cuaca nampak bersahabat, saat take off pun lancar tanpa kendala berarti," kata Wine dalam cuitannya.

Namun, situasinya kemudian mulai berubah saat pramugari bertanya kepada penumpang soal 'apakah ada yang berprofesi sebagai dokter atau perawat?'. Para penumpang kemudian mulai bertanya-tanya.

"Tetapi setelah beberapa menit di udara, tiba-tiba pramugari bertanya kepada penumpang, 'Apakah ada dokter atau perawat yang ada di dalam penerbangan ini?' Setelah beberapa saat kebetulan ada dokter yang ikut dalam penerbangan ini, dalam benak kami para penumpang bertanya-tanya," tuturnya.

"Ada apa? Apa yang terjadi? Salah seorang penumpang berkata 'biasanya ada yang mau melahirkan sampai dipanggil untuk bantuan medis', karena belum tahu apa yang sedang terjadi, kita terus bertanya entah apa yang sedang terjadi, siapa yang sakit atau seperti apa keadaannya," sambungnya.

Wine selanjutnya menggambarkan keadaan pesawat berubah saat pemberitahuan tersebut. Pesawat seperti terbang rendah dan hanya berputar-putar di atas air. Situasi semakin menegangkan saat pramugari bertanya soal 'apakah ada pilot yang bisa menerbangkan pesawat?'.

"APAKAH ADA PILOT YANG TAHU MENERBANGKAN PESAWAT JENIS ITU (saya lupa persisnya jenis apa) seketika semua orang mulai menunjukkan wajah panik dan berkaca-kaca, saya memandang istri saya, dan bertanya kepada saya, ini nggak kenapa-kenapa kan? Bapak dan ibu mertua juga ikut panik," bebernya.

Situasi ini membuat para penumpang mulai saling menggenggam tangan. Mereka juga berdoa agar diberi keselamatan.

"Semua mulai saling menggenggam tangan, sembari berdoa akan keselamatan dari Yang Maha Esa, saya juga berdoa, melihat tangan saya yang baru diikat cincin pernikahan, pikiran nggak karuan, panik, takut, juga pikiran mau mati datang menyerbu, kemudian saya lihat istri saya yang matanya mulai meneteskan air mata, saya cuma bisa bilang 'nggak kenapa-kenapa sayang, insyaallah kita selamat amin, sholawatan ya,'" terangnya.

"Sambil saya juga bersholawat, memohon doa, di balik bising ya pesawat terdengar suara zikir, doa yang tak henti-hentinya terucap," lanjutnya.

Wine mengungkapkan, meski situasinya menegangkan, tidak ada penumpang yang berteriak histeris. Semua menunggu kepastian dengan doa dan harapan.

"Tetapi tidak ada teriakan histeris dari penumpang, semuanya menunggu kepastian di iringi doa serta harapan, pada saat itu, pesawat masih berputar di atas perairan Madura, kami sesekali bertanya kepada pramugari, 'Mbak gimana keadaannya? 'Yang bisa kami informasikan pilotnya sakit'," ungkapnya.

Simak kelanjutan ceritanya di halaman selanjutnya.