MT Haryono Lahir di Surabaya dan Gugur dalam Gerakan 30 September

MT Haryono Lahir di Surabaya dan Gugur dalam Gerakan 30 September

Tim detikJatim - detikJatim
Selasa, 27 Sep 2022 13:35 WIB
Letjen MT Haryono
Pahlawan MT Haryono yang gugur saat G30S/Foto: Istimewa
Surabaya -

Gerakan 30 September terjadi pada 1965 dan menyisakan duka mendalam bagi bangsa Indonesia. Ada 7 jenderal dan perwira pertama TNI yang diculik dan dibunuh. Lantas, jasadnya dibuang di daerah Lubang Buaya.

Jasad mereka lalu dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta. Mereka kini dikenang sebagai pahlawan revolusi.

Salah satu jenderal yang jadi korban adalah MT Haryono. Ia merupakan jenderal kelahiran Surabaya, Jawa Timur yang dikenal cerdas. Seperti apa sosoknya? Simak penjelasan berikut ini.

Masa Kecil MT Haryono

Letjen TNI (Anumerta) MT Haryono memiliki nama lengkap Mas Tirtodarmo Haryono. Ia lahir di Surabaya, 20 Januari 1924.

MT Haryono merupakan putra seorang jaksa di Sidoarjo. Ketika umur 4 tahun, ayahnya diangkat menjadi wedana di Kertosono dan mereka pindah ke kota itu. Ia kemudian menempuh pendidikan sekolah dasar di Europese Lagere School (ELS), di sana.

Tamat dari ELS, MT Haryono meneruskan ke sekolah menengah Hogere Burgerschool (HBS) di Bandung. Sekolah itu setingkat SMP ditambah SMA.

Tamat dari HBS, Haryono ingin menjadi dokter. Ia pun mendaftar sebagai siswa Sekolah Tinggi Kedokteran (Ika Dai Gakko) di Jakarta pada masa pendudukan Jepang.

Melansir dari buku Cinta Pahlawan Nasional Indonesia karya Pranadipa Mahawira, Haryono tidak menamatkan kuliahnya karena pecahnya perang kemerdekaan Indonesia. Haryono kemudian bergabung dengan Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Itulah awal mula karier Haryono menjadi tentara.

Perwira yang Kuasai 3 Bahasa

Haryono bergabung menjadi TKR hingga mencapai pangkat Mayor. Ia juga cerdas, bahkan dikenal sebagai perwira yang menguasai 3 bahasa asing. Yakni Inggris, Belanda dan Jerman.

Kemampuannya itu membuat Haryono kerap ikut dalam berbagai perundingan pemerintah Indonesia dan penjajah, seperti Inggris dan Belanda. Salah satunya, Haryono pernah ditunjuk sebagai sekretaris delegasi militer Indonesia pada saat Konferensi Meja Bundar (KMB).

Baca kisah MT Haryono di halaman selanjutnya