Nasi Goreng Jadi Menu Sahur Bung Karno dkk Saat Susun Teks Proklamasi

Dina Rahmawati - detikJatim
Selasa, 16 Agu 2022 13:15 WIB
Penulis Teks Proklamasi Adalah Siapa? Simak Sejarahnya
Foto: Animasi pembacaan teks Proklamasi (Foto: Tangkapan layar video di Rumah Digital Indonesia)
Surabaya -

Setelah Jepang mengumumkan kekalahannya dari sekutu, golongan pemuda mendesak Ir Soekarno dan Moh Hatta segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Mereka bahkan mengasingkan dwitunggal tersebut ke Rengasdengklok, Karawang, Jawa Barat.

Sesampainya di Rengasdengklok, golongan pemuda mendesak Bung Karno dan Moh Hatta untuk menggelar proklamasi tanpa ada campur tangan Jepang. Namun, keinginan tersebut ditolak.

Golongan pemuda masih berusaha mendesak pelaksanaan proklamasi kemerdekaan Indonesia. Setelah perdebatan panjang, Soekarno dan Hatta setuju memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Keduanya kemudian kembali ke Jakarta untuk menyusun teks proklamasi.

Penyusunan teks proklamasi dilakukan di rumah Laksamana Tadashi Maeda. Dikutip dari buku Kilas Balik Revolusi karangan Abu Bakar Loebis, rumah Maeda dipilih karena memiliki hak imunitas terhadap Angkatan Darat Jepang. Sehingga Soekarno dan Hatta akan aman di sana.

Teks proklamasi merupakan buah pikiran dari Soekarno, Hatta dan Achmad Soebardjo. Setelah konsep teks proklamasi disepakati oleh segenap tokoh yang hadir, Sayuti Melik bertugas untuk mengetiknya.

Karena tidak ada mesin ketik, anak buah Laksamana Maeda yang bernama Satsuki Mishima diminta untuk meminjam ke kantor perwakilan militer Jepang.

Untuk diketahui, peristiwa proklamasi terjadi pada bulan Ramadhan. Para tokoh nasional yang beragama Islam menjalankan ibadah puasa.

Usai menyusun teks proklamasi pada dini hari tanggal 17 Agustus 1945 atau 9 Ramadhan 1364 H, mereka dipersilakan untuk santap sahur. Dalam situs resmi Kemdikbud disebutkan, Satsuki Mishima menyiapkan menu sahur berupa nasi goreng, ikan sarden, roti dan telur.



Simak Video "Naskah Asli Teks Proklamasi Dikembalikan Setpres ke Arsip Nasional RI"
[Gambas:Video 20detik]