Pegawai BPK Jabar Ikut Terjaring KPK Saat OTT Bupati Bogor

Tim detikJabar - detikJabar
Rabu, 27 Apr 2022 10:47 WIB
Bupati Bogor, Ade Yasin
Foto: Bupati Bogor, Ade Yasin (Rizky Adha/detikcom)
Bandung -

Sejumlah pihak dari Badan Pemeriksa Keuangan Perwakilan Jawa Barat (BPK Jabar) ikut terseret dalam operasi tangkap tangan (OTT) terhadap Bupati Bogor Ade Yasin.

Jubir KPK Ali Fikri mengatakan, kegiatan OTT tersebut dilakukan karena ada dugaan tindak pidana korupsi pemberian dan penerimaan suap.

"Di antaranya Bupati Kabupaten Bogor, beberapa pihak dari BPK Perwakilan Jawa Barat dan pihak terkait lainnya," ucap Ali Fikri dilansir detikJabar dari detikNews, Rabu (27/4/2022).


Para pihak yang diamankan KPK itu masih berstatus terperiksa. KPK punya waktu 1x24 jam untuk menentukan status hukum para pihak.

Sementara itu, berkaitan dengan BPK sendiri. Beberapa waktu lalu juga sempat bersinggungan dengan Kejati Jabar. Dua orang auditor BPK RI terjaring OTT Kejati Jabar di mana salah satunya ditetapkan sebagai tersangka.

Auditor BPK tersebut diketahui melakukan pemerasan terhadap satu RSUD Cabang Bungin dan 17 puskesmas di Kabupaten Bekasi.

Belakangan diketahui, hanya AMR yang dinaikkan statusnya sebagai tersangka. Sedangkan F belum jadi tersangka.

Baca Selengkapnya di Sini



Simak Video "News of The Week: Kemacetan saat Mudik, OTT Bupati Bogor"
[Gambas:Video 20detik]
(yum/yum)