Kabupaten Pangandaran

Keluarga Bocah Kembar-Pengendara Moge Berdamai di Kantor Polisi

Aldi Nur Fadilah - detikJabar
Sabtu, 12 Mar 2022 19:59 WIB
Kedua pengendara moge islah dengan keluarga bocah kembar yang tewas tertabrak moge (tengah)
Kedua pengendara moge islah dengan keluarga bocah kembar yang tewas tertabrak moge (tengah) (Foto: Aldi Nur Fadilah/detikcom)
Pangandaran -

Keluarga bocah kembar yang ditabrak dua motor gede (moge) berjenis Harley Davidson hingga tewas, berdamai dengan pengendara moge. Islah dilakukan di Polsek Kalipucang, Kecamatan Kalipucang, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat pada Sabtu (12/3/2022).

Sebelumnya Kecelakaan lalu lintas tersebut terjadi di jalan raya Banjar-Pangandaran, tepatnya Desa Tunggilis, Kecamatan Kalipucang, Kabupaten Pangandaran pada Sabtu (12/3/2022) menewaskan Hasan (8) dan Husen (8) yang akan menyeberang.

Kakak korban Iwa Kartiwa (36) mengaku ikhlas dengan musibah tersebut. "Saya mewakili keluarga sudah ikhlas dan menerima musibah yang menimpa kami," ucapnya kepada detikJabar, Sabtu (12/3/2022).


Meskipun telah berdamai terkait kasus kecelakaan ini, Iwan tetap menyerahkan proses hukum kepada pihak yang berwajib.

Dalam kesempatan yang sama, perwakilan pengurus Harley Davidson Club Indonesia (HDCI) Bandung Boyke Luthfiana Syahrir mengucapkan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas kejadian yang menimpa keluarga korban.

"Artinya ini musibah, menjadi evaluasi bagi kami untuk lebih hati-hati serta tertib lagi," katanya.

Menurut Boyke masalah ini, telah diselesaikan secara baik-baik dengan keluarga korban.

"Meskipun kejadian ini siapa yang benar siapa yang salah, ini kesalahan bersama. Mau penyeberang ataupun pengendara pembuktian bersalah itu hanya di pihak berwajib," ucapnya.

"Artinya belum dibuktikan, karena belum berproses ke ranah proses hukum. Dan kita sangat bertanggung jawab. Kami meminta kepada seluruh pihak jangan terlalu membesar-besarkan masalah ini, karena pengendara lain juga sama," kata Boyke.

Pada waktu kejadian, Boyke mengklaim sebetulnya kecepatan moge tidak terlalu cepat, menurutnya penyeberang yang masih anak-anak kadang lalai tidak melihat laju kendaraan.

"Namanya penyeberang anak di bawah umur, kadang mungkin lupa tidak lihat kiri-kanan," ucap Boyke.

"Dan kami tidak menyalahkan hal tersebut. Pengendara kami benar-benar sedang tidak dalam kecepatan tinggi, hanya 60km/jam, dan tidak terpengaruh apapun. Kami sangat tertib sekali," pungkasnya.

Sementara itu Kanit Laka Polres Pangandaran Ipda Dimas mengatakan, untuk kejadian tersebut penanganan pertama oleh Unit Laka Polsek Kalipucang. "Tapi untuk penyidikan akan dilimpahkan langsung ke unit laka lantas Polres Ciamis," ucapnya.



Simak Video "2 Pengemudi Moge yang Tabrak Bocah Kembar Hingga Tewas Jadi Tersangka!"
[Gambas:Video 20detik]
(yum/bbn)