Apa yang Harus Diperhatikan dalam Keterbukaan Ideologi Pancasila?

Anatasia Anjani - detikEdu
Rabu, 08 Sep 2021 18:30 WIB
Lambang Garuda Pancasila (Foto: Tangkapan layar video di Rumah Digital Indonesia)
Foto: Lambang Garuda Pancasila (Foto: Tangkapan layar video di Rumah Digital Indonesia)
Jakarta - Pancasila merupakan ideologi negara Indonesia. Pancasila terbentuk dari proses musyawarah dari berbagai golongan masyarakat.

Pancasila memang ideologi terbuka. Apa yang harus diperhatikan dalam keterbukaan ideologi Pancasila?

Berikut adalah penjelasannya yang dikutip dari laman BPIP:

Maksud pancasila sebagai ideologi terbuka berarti pancasila tidak kaku dan tidak tertutup melainkan reformatif, dinamis, dan terbuka.

Pancasila dapat hidup di berbagai zaman dan mampu mengatur kondisi dinamika masyarakat yang sering mengalami perubahan. Keterbukaan ideologi Pancasila bukan berarti mengubah nilai yang ada di dalamnya.

Apa yang harus diperhatikan dalam keterbukaan ideologi Pancasila? Berikut adalah penjelasannya

1. Memiliki nilai dasar yang mencakup ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan. Kelima hal ini adalah pedoman yang fundamental dan memiliki sifat universal, mengandung cita-cita negara, dan tujuan yang baik dan benar.

2. Terdapat nilai instrumental yang mencakup arahan, kebijakan, strategi, sasaran, dan lembaga yang melaksanakannya.

Konsep ini merupakan perkembangan dari yang sebelumnya dasar. Berkatnya, penyesuaian pelaksanaan dari sesuatu yang dasar akan lebih jelas untuk bisa menyelesaikan masalah yang terjadi.

3. Memiliki nilai praksis yang berarti realisasi dari instrumental yang sifatnya nyata dan dapat digunakan untuk kehidupan bernegara.

Dengan nilai ini, Pancasila dapat melakukan pengembangan serta perubahan agar bisa sesuai jika diterapkan dalam kondisi masyarakat Indonesia yang berubah.

Baca juga

Syarat Pancasila sebagai Ideologi Terbuka

Sebagai ideologi terbuka terdapat beberapa dimensi dalam Pancasila yaitu:

1. Dimensi Idealistis

Dimensi ini adalah nilai dasar yang menyangkut ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan. Idealistis dari Pancasila adalah mampu memberikan harapan, optimisme, dan motivasi masyarakat sesuai cita-cita bangsa.

2. Dimensi Normatif

Nilai dasar dalam Pancasila harus diperjelas dalam aturan atau sistem norma negara. Pancasila dapat mengatur sesuatu secara mendalam untuk pelaksanaannya melalui norma yang dibuat atau diubah.

3. Dimensi Realistis

Maksud dari dimensi realistis adalah Pancasila dapat hidup dalam segala keadaan yang sedang terjadi di Indonesia. Berkat dimensi ini, realita yang terdapat di Indonesia dapat diselesaikan dengan keterbukaan ideologi negara.

Dengan adanya nilai dasar dan norma-norma normatif yang dapat diubah, Pancasila dapat diterapkan dalam kehidupan nyata menghadapi berbagai dinamika masyarakat Indonesia.

Jadi apa yang harus diperhatikan dalam keterbukaan ideologi Pancasila seperti yang dijelaskan di atas ya detikers!

Simak Video "Heboh Video Pria Doktrin Anggota Ormas PP untuk Membunuh"
[Gambas:Video 20detik]
(atj/lus)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia