Alasan Penduduk Mesir Mayoritas Tinggal di Sepanjang Sungai Nil

Novia Aisyah - detikEdu
Kamis, 02 Sep 2021 15:45 WIB
Berlayar di Sungai Nil naik cruise
Foto: shutterstock
Jakarta - Penduduk Mesir sebagian besar tinggal di sepanjang Sungai Nil, delta, atau muaranya. Sungai Nil adalah sungai terpanjang di dunia.

Sungai Nil memiliki panjang 6.650 kilometer dan melintas sepanjang sembilan negara, demikian dikutip dari buku Dua Sahara: Romansa Giza hingga Thursina karangan Owen Putra dan Raviyanto. Kesembilan negara yang dilintasinya adalah Ethiopia, Zaire, Kenya, Uganda, Tanzania, Rwanda, Burundi, Sudan, dan Mesir.

Kata 'Nil' berasal dari bahasa Yunani, 'Neilos' yang berarti lembah sungai.

Sejarawan Yunani, Herodotus menyebut 'Egypt is the gift of the Nile' atau 'Mesir adalah anugerah Sungai Nil'. Maksudnya, jika tidak ada Sungai Nil, maka peradaban Mesir juga tidak ada.

Faktor Sebagian Besar Penduduk Mesir Tinggal di Sepanjang Sungai Nil

Peradaban Mesir Kuno sendiri adalah peradaban tertua di dunia. Kehidupan Mesir Kuno ditopang oleh Sungai Nil.

Namun, apakah detikers tahu, bahwa sebagian besar penduduk Mesir hingga kini tinggal di sepanjang Sungai Nil, delta, serta muaranya? Tercatat dalam buku Serba Tahu Tentang Dunia tulisan Suhardi, 99% masyarakat Mesir tinggal di kota-kota sepanjang Sungai Nil dan Terusan Suez.

Pengendapan yang telah terjadi mulai ribuan tahun lalu membuat tepian kanan dan kiri Sungai Nil amat subur untuk bertani. Sektor pertanian menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar, dibandingkan sektor yang lain. Beberapa hasil pertaniannya adalah jeruk, kapas, padi, dan tebu.

Kembali pada buku Dua Sahara Romansa Giza hingga Thursina, Sungai Nil mengalir tepat di pusat negeri. Hampir seluruh aktivitas penduduk Mesir bergantung pada sungai ini. Ketika kemarau, airnya tidak pernah kering.

Mitos sumber air Sungai Nil dan air mata Dewi Isis

Buku Sejarah Peradaban Dunia Kuno: Empat Benua karya Anisa Septianingrum menyebutkan, ada mitos penduduk Mesir bahwa air Sungai Nil yang terus mengalir adalah air mata Dewi Isis yang selalu menangis sambil menyusuri sungai. Dewi Isis menyusuri sungai sambil menangis karena mencari jenazah putranya yang wafat dalam pertempuran.

Meski begitu, kenyataannya air Sungai Nil berasal dari gletser yang mencair di Pegunungan Kilimanjaro.

Lembah Sungai Nil membentang dari perbatasan Sudan hingga Laut Tengah. Deltanya adalah kawasan aluvial berbentuk segitiga, membentang dari Cairo sampai Laut Tengah dan Alexandria ke Port Said.

Dulunya, Sungai Nil punya tujuh muara. Tetapi, kini hanya tersisa dua, yaitu Rasyid dan Dumyat.

Jadi, penduduk Mesir sebagian besar tinggal di sepanjang Sungai Nil serta delta dan muaranya karena wilayah tersebut memang lebih subur. Detikers tertarik pergi ke sana?



Simak Video "Etiopia Bikin Bendungan Raksasa di Sungai Nil, Mesir-Sudan Lapor PBB"
[Gambas:Video 20detik]
(nah/nwy)

Ranking PTN

Berikut daftar 5 Perguruan Tinggi terbaik Indonesia